BACKPACKER

0 Comments
Ternyata jalan-jalan ala ransel itu seru banget. Aku punya pengalaman pertama dan seru banget soal jalan2 ala ransel.

Minggu lalu, tgl. 6 June aku sama temen jalan2 ke Bandung. Kita berangkat naik kereta parahyangan yang jam 9.00 pagi sampe Bandung jam 12-an. Harga tiket 30ribu aja. Sebelumnya aku dah cari-cari info tentang hotel-hotel yang cukup murah untuk nginep. Akhirnya aku dapet di daerah Surapati harganya not bad-lah 132ribu twin bed untuk 2 orang cukuplah :) actually, it's not really hotel tapi, rumah penginapan gitu deh. Cuma letaknya lumayan strategis di belakang gedung sate.

Sampai Bandung aku dijemput temenku yang superrrrr baik. Padahal kita baru kenal tapi respon-nya baik banget. Kita ke penginapan dulu, taruh tas terus temen 'baik'-ku itu anter aku dan temen ke daerah riau. Berhubung temen 'baik'-ku itu mau antar ponakannya les jadi ga bisa nemenin. Terus aku sama temenku jalan menyusuri sepanjang jl. riau jadi kita FO to FO. Semua perjalanan dilakukan dengan jalan kaki. Pokoknya seru abis!

Yang ga terlupakan sama aku yaitu mie baso darokdok pangsit yang ada di depan FO D' Coral. Harganya terjangkau banget, 8ribu dan rasanya enak. Buat yang seneng jalan ke bandung jangan lupa mampir, cobain :)

Perjalanan berlanjut dari sepanjang RE. Martadinata, ke jl. sultan syahrir dan mampirlah di Ouval. Gila, waktu kita kesana pas lagi ada diskonan up to 70% alhasil tuh ouval rameee banget, bayar aja ampe ngantri.

Dari ouval lanjut lagi ke jl. merdeka. Oh ya, kita jalan itu start-nya kurang lebih jam 1 siang gitu. Sampe jl. merdeka (BIP) kira2 dah jam 7 malem dan kita makan di hokben seberang BIP. Abis itu mampir ke BIP, Soes Merdeka. Abis itu kita memutuskan untuk balik ke penginapan.

Kita kembali lagi ke arah RE.Martadinata, Riau terus aku lupa kalo temen 'baik'-ku itu pernah kasih tau kalo malem jgn lupa makan nasi kalong. Pas lewat aku lihat tuh spanduk Nasi Kalong, akhirnya kita mampir deh. Aku bilang sama temen kita pesen satu aja berdua soalnya tadi kan dah makan Hokben. Itu yang namanya nasi kalong, antriiii panjangggg banget. Nasi-nya unik sih, beras merah dicampur kluwek (kalo ga salah) jadi warnanya dah ga merah lagi tapi agak keungu-an gitu deh. Enak dan emang di bandung nasi kalong itu terkenal.
Sayang di jakarta ga ada cabangnya kalo ga pecinta wiskul bisa nyobain. Tapi, kalo ke bandung jangan lupa lah mampir makan nasi kalong. Warungnya hanya buka di malam hari cuma dari jam berapa-nya lupa ga nanya hehehe.

Habis makan nasi kalong, kita jalan balik ke penginapan, itu sekitar jam setengah sepuluhan sampai penginapan. Kita mandi, bersih-bersih, ga lama kemudian kita keluar lagi jalan-jalan sekitar gedung sate. Kalo malem minggu di Bandung itu rame, banyak geng motor jalan :) Tadinya kita mau jalan ke Dago, tapi karena ragu-ragu akhirnya ga jadi takut nyasar. Balik ke penginapan sekitar jam 12 malem. Wii...seru deh :)

Pengen si ke Bandung lagi tapi nanti lah atur jadwal lagi :) Soalnya sekarang yang ada di pikiran untuk next destination-nya mau ke Jogja. Mungkin next year bisa jadi target waktu untuk bagpack lagi ke Jogja (jadi bisa nabung dari sekarang hehehe)

Wow...ternyata bagpack itu seru sekali apalagi kalo kita jalan sama temen2 yang se-hobi itu sangat2 menyenangkan. Kayak waktu ke bandung, temen-ku yang ikut juga orangnya asik jadi jalan kaki selama 11 jam menjadi menyenangkan :)
Pokoknya seru lah...





Tulisan Lainnya:

Tidak ada komentar: