Welcome to Wordpress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!
>
Well...Jakarta kelabu lagi tgl. 17 Juli 2009. Rasanya bom di JW Marriot sama Ritz Carlton itu kayak mimpi ya, kejadiannya begitu cepat di pagi hari saat aktivitas baru aja akan dimulai atau bahkan udah ada yang memulai kegiatan.

This is so crazy, di tengah keadaan negara kita yang seperti sekarang ini, ga nyangka aja kalo keamanan di hotel sekelas JW Marriot bisa kecolongan. Makin lama kayaknya teroris itu makin pinter aja. Biadab banget otak dibalik semua ini. Mudah-mudahan biang teroris ini diberi umur panjang supaya masih diberi kesempatan untuk bertobat dan merenungkan perbuatannya selama ini atau kalau sampai ketangkep abis diinterogasi ditemuin sama Romy Rafael dihipnotis biar dunia ini jadi damai.

Gimana kita bisa "Heal The World..." kalo diluar sana masih banyak bertebaran teroris2 yang ga jelas keberadaannya dan apa aja yang sedang mereka rancang untuk ngancurin dunia ini. Jadi bingung ya sama teroris itu, kalau misi mereka ngancurin dunia ini tercapai untung buat mereka apa ya? Kayaknya para teroris itu mesti banyak-banyak dengerin lagunya Michael Jackson deh biar mereka sadar bukannya ngancurin dunia tapi jadiin dunia ini tempat yang aman dan sama-sama mikir gimana caranya make peace in this world.

Tapi ya...memang saat ini kita sudah di akhir jaman dan semua tanda-tanda sudah digenapi. Cuman tetep aja miris sama keadaan di Indonesia ini. Baru aja pilpres dan udah ngerasa aman-aman aja e...ada yang bikin ulah. Bom yang terjadi pasca pilpres gimana ga bikin orang jadi praduga tak bersalah sama capres yang gagal terpilih. Momennya itu loh yang ga tepat banget, mana MU (Manchaster United) ga jadi dateng lagi, udah gitu aku dan temen rencana mau kunjungan ke museum sama kota tua juga jadi batal gara2 peristiwa bombing ini. Menyebalkan sekali.

Udah gitu malang bener ya nasibnya Hotel JW Marriot itu, jadi sasaran penge-bom-an sampe 2X. Kenapa sih terorisnya itu seneng bener ledakin JW Marriot, apa di sana banyak bule-nya?
Pokoknya kita semua mengutuk tindakan penge-bom-an itu dan untuk Pak SBY...LANJUTKAN!!... Apapun yang terjadi jangan pernah gentar...

Well...Jakarta kelabu lagi tgl. 17 Juli 2009. Rasanya bom di JW Marriot sama Ritz Carlton itu kayak mimpi ya, kejadiannya begitu cepat di pagi hari saat aktivitas baru aja akan dimulai atau bahkan udah ada yang memulai kegiatan.

This is so crazy, di tengah keadaan negara kita yang seperti sekarang ini, ga nyangka aja kalo keamanan di hotel sekelas JW Marriot bisa kecolongan. Makin lama kayaknya teroris itu makin pinter aja. Biadab banget otak dibalik semua ini. Mudah-mudahan biang teroris ini diberi umur panjang supaya masih diberi kesempatan untuk bertobat dan merenungkan perbuatannya selama ini atau kalau sampai ketangkep abis diinterogasi ditemuin sama Romy Rafael dihipnotis biar dunia ini jadi damai.

Gimana kita bisa "Heal The World..." kalo diluar sana masih banyak bertebaran teroris2 yang ga jelas keberadaannya dan apa aja yang sedang mereka rancang untuk ngancurin dunia ini. Jadi bingung ya sama teroris itu, kalau misi mereka ngancurin dunia ini tercapai untung buat mereka apa ya? Kayaknya para teroris itu mesti banyak-banyak dengerin lagunya Michael Jackson deh biar mereka sadar bukannya ngancurin dunia tapi jadiin dunia ini tempat yang aman dan sama-sama mikir gimana caranya make peace in this world.

Tapi ya...memang saat ini kita sudah di akhir jaman dan semua tanda-tanda sudah digenapi. Cuman tetep aja miris sama keadaan di Indonesia ini. Baru aja pilpres dan udah ngerasa aman-aman aja e...ada yang bikin ulah. Bom yang terjadi pasca pilpres gimana ga bikin orang jadi praduga tak bersalah sama capres yang gagal terpilih. Momennya itu loh yang ga tepat banget, mana MU (Manchaster United) ga jadi dateng lagi, udah gitu aku dan temen rencana mau kunjungan ke museum sama kota tua juga jadi batal gara2 peristiwa bombing ini. Menyebalkan sekali.

Udah gitu malang bener ya nasibnya Hotel JW Marriot itu, jadi sasaran penge-bom-an sampe 2X. Kenapa sih terorisnya itu seneng bener ledakin JW Marriot, apa di sana banyak bule-nya?
Pokoknya kita semua mengutuk tindakan penge-bom-an itu dan untuk Pak SBY...LANJUTKAN!!... Apapun yang terjadi jangan pernah gentar...
>Minggu, 12 Juli 2009 aku berkunjung ke Museum BI. Sayangnya begitu sampai di sana ada beberapa ruangan yang sedang di renovasi. Jadi, hanya bisa masuk ke ruang coin, ruang kasir di bagian depan dan ruang sejarah. Sisa ruangan yang lain bisa dilihat pas tanggal 21 Juli, karena di tanggal itu ada acara grand opening Museum BI.

Yang lucu di ruang coin, waktu itu aku sama temen ngintip2 di depan ruangannya yang tertutup tirai gitu. Soalnya ruangannya gelap gitu, di dalamnya ada big screen yang ada coin2 beterbangan. Akhirnya ada petugas yang mengarahkan kita dan ternyata layarnya itu pakai sensor bayangan tangan. Jadi, kalau kita mau tau sejarah coin2 itu, kita arahkan tangan kita ke atas kepala dan tangkap coin yang kita tuju nanti otomatis akan muncul informasi coin tersebut.

Dari Museum BI, aku ke museum Bank Mandiri. Di sana ada pameran rajutan dari komunitas merajut. Setelah itu kita berencana pulang. Setelah beli tiket kereta, ternyata dapat kereta yang jam setengah 4 sore sementara waktu itu baru jam setengah 3, akhirnya kita memutuskan untuk sesi photo di MSJ hehehe.

Jujur ya buat aku, wisata ke Kota Tua itu ga pernah ngebosenin. Meskipun berkali2 ke sana tapi seneng aja tuh bisa jalan2 di sana. Mungkin untuk sebagian orang jalan2 ke Kota Tua itu ga berarti apa2 karena ya gedung yang dilihat itu lagi itu lagi, tapi buat aku tetep punya daya tarik tersendiri.

Sabtu, 18 Juli aku sama temen berencana ke Museum Nasional, Monas dan seperti biasa berakhir di Kota Tua hehehe.

Setelah ini aku sama temenku juga berencana ke Kebun Raya, Bogor selain jalan2 ada sesi photo2 dan aku ingin belajar fotografi meskipun pake digital kamera.

Jangan pernah bosen untuk belajar sejarah deh, ga rugi juga kok ^_^
Minggu, 12 Juli 2009 aku berkunjung ke Museum BI. Sayangnya begitu sampai di sana ada beberapa ruangan yang sedang di renovasi. Jadi, hanya bisa masuk ke ruang coin, ruang kasir di bagian depan dan ruang sejarah. Sisa ruangan yang lain bisa dilihat pas tanggal 21 Juli, karena di tanggal itu ada acara grand opening Museum BI.

Yang lucu di ruang coin, waktu itu aku sama temen ngintip2 di depan ruangannya yang tertutup tirai gitu. Soalnya ruangannya gelap gitu, di dalamnya ada big screen yang ada coin2 beterbangan. Akhirnya ada petugas yang mengarahkan kita dan ternyata layarnya itu pakai sensor bayangan tangan. Jadi, kalau kita mau tau sejarah coin2 itu, kita arahkan tangan kita ke atas kepala dan tangkap coin yang kita tuju nanti otomatis akan muncul informasi coin tersebut.

Dari Museum BI, aku ke museum Bank Mandiri. Di sana ada pameran rajutan dari komunitas merajut. Setelah itu kita berencana pulang. Setelah beli tiket kereta, ternyata dapat kereta yang jam setengah 4 sore sementara waktu itu baru jam setengah 3, akhirnya kita memutuskan untuk sesi photo di MSJ hehehe.

Jujur ya buat aku, wisata ke Kota Tua itu ga pernah ngebosenin. Meskipun berkali2 ke sana tapi seneng aja tuh bisa jalan2 di sana. Mungkin untuk sebagian orang jalan2 ke Kota Tua itu ga berarti apa2 karena ya gedung yang dilihat itu lagi itu lagi, tapi buat aku tetep punya daya tarik tersendiri.

Sabtu, 18 Juli aku sama temen berencana ke Museum Nasional, Monas dan seperti biasa berakhir di Kota Tua hehehe.

Setelah ini aku sama temenku juga berencana ke Kebun Raya, Bogor selain jalan2 ada sesi photo2 dan aku ingin belajar fotografi meskipun pake digital kamera.

Jangan pernah bosen untuk belajar sejarah deh, ga rugi juga kok ^_^