Wisnu Nugroho dan Pak Beye (1)

1 Comments
Jangan salah tafsir dulu tentang judul tulisan saya ini. Saya menulis judul seperti ini dikarenakan Wisnu Nugroho (mas Inu-sapaan akrabnya) adalah wartawan KOMPAS sekaligus kompasianer paling aktif, pernah bertugas meliput kegiatan2 presiden SBY selama satu periode masa jabatan beliau (2004-2009).

Entah akan berapa seri tulisan saya ini terkait tulisan mas Inu di kompasiana yang sekiranya akan menjadi catatan pribadi saya sendiri tentang kehidupan istana dan pak Beye (panggilan mas Inu untuk pak SBY). Mas Inu sendiri sudah meluncurkan 2 buku dari tetralogi sisi lain SBY, yaitu Pak Beye dan Istananya, Pak Beye dan Politiknya.

Tulisan2 dalam buku tersebut adlh gabungan tulisan2 mas Inu di kompasiana sejak beliau gabung September 2008. Saya pun akan merinci tulisan2 mas Inu seputar pak Beye dalam catatan saya.

Secara pribadi saya belum pernah bertemu atau ngobrol secara langsung dengan mas Inu, hanya di kompasiana beliau ada di list teman saya :). Saya pun baru tahu beliau lulusan filsafat dari sepenggal kecil tulisan tentang penulis di halaman belakang buku pertamanya. Yang saya tahu beliau adalah wartawan KOMPAS.

Berikut catatan yang akan saya mulai.

15 Sept 2008, Kisah Pak Beye, Super Toy dan Super HL.
Menceritakan tentang kasus Blue Energy yg masih menjadi misteri.

16 Sept 2008, Mencari Cesare Paciotti.
Ini cerita yg menurut saya jg lucu. Pejabat yg kala itu dtng ke istana utk buka puasa bersama, melepaskan sepatunya dan dibungkus dgn kantong plastik. Sampai segitunya para pejabat menyembunyikan merek sepatu yg dikenakan? Maksudnya apa coba?

22 Sept 2008, Pak Beye Kehilangan Almira.
Ini momen mengharukan bagi pak Beye krn harus kehilangan cucu pertamanya yg diboyong orang tuanya ke Karawang. Rupanya selain sebagai kepala negara beliau juga menikmati perannya sebagai kakek :)

23 Sept 2008, "Lapangan Golf" pak Beye.
Mas Inu mengulas tentang kegemaran pak Beye berolah raga. Sampai2 halaman tengah istana negarapun dijadikan lapangan golf mini. Hmmm...

29 Sept 2008, Menunggu Pak Beye Bertinju.
Cerita tentang keinginan pak Beye menjadi capres 2009. Pernyataan mas Inu, "Agak aneh, gagal mewujudkan janji dalam lima tahun kok masih mencalonkan lagi?" saya setuju. Yg jadi pertanyaan kalau periode ke-2 pak Beye masih gagal, apakah beliau masih akan mencalonkan lg di pemilu 2014 dgn dalih untuk memperbaiki?

30 Sept 2008, Dari Mana Pak Beye Berasal?
Waktu membaca judulnya, saya pikir mas Inu akan bercerita tentang asal usul pak Beye yg berasal dari Pacitan, tp ternyata mas Inu bercerita ttg panggilan pak "Beye" berasal :), yaitu dari seorang petani miskin di Cikeas Udik yg tinggal di belakang Puri Cikeas, pak Mayar namanya.

Inilah tulisan2 mas Inu selama bulan September. Bagaimana di bulan berikutnya?


Tulisan Lainnya:

1 komentar:

  1. Bagus banget. Mas Inu beruntung pernah tugas di Istana dan bisa mencatat hal-hal kecil, tapi penting dan menarik, tentang Presiden SBY. Begitu banyak reporter istana. Tapi jarang yang punya catatan macam Inu.

    Salam kenal buat pemilik blog.

    BalasHapus