Buanglah Sampah Pada Tempatnya

0 Comments
Aku punya teman di kantor, cowok. Orangnya apik, resik. Dia paling ga suka buang sampah sembaranga dan ga suka liat orang buang sampah sembarangan. Dia suka ngoceh-ngoceh kalau ada berita banjir di suatu tempat. Dia bilang, itu salah manusianya. Ada tempat sampah kenapa buang sampah sembarangan. Apa sih susahnya buang sampah di tempatnya. Kalo udah banjir ribet sendiri.

Aku termasuk orang yang taat buang sampah pada tempatnya, kadang  buang sampah sembarangan juga tergantung sikon :) hanya saja entah kenapa, temanku itu seperti jadi alarm di otak ini. Setiap aku mau buang sampah sembarangan pasti di pikiranku tuh seperti ada suara "kalau ada dia pasti bakalan ngomel nih aku buang sampah sembarangan." Kalo udah pikiran gitu niat mau buang sampah sembarangan tuh ga jadi.

Pernah kejadian minggu lalu, aku dan teman-teman kerjaku termasuk cowok resik ini jajan di gedung sebelah. Selesai minum es kelapa tanpa kusadari, kubuang aja plastiknya di deket gerobak si abang. Setelah itu, habislah aku diocehin si teman cowok ini. "Itu kan ada tempat sampah, emang susah ya buang di situ. bla..bla..bla.." Kataku, "Iya, sori..sori...ga sengaja.." Dalam hatiku, ada gitu ya buang sampah sembarangan ga sengaja. Excuse yang ga banget :)

Karena itu aku selalu ingat dan ingat kalo mau buang sampah ga boleh sembarangan. Harus buang pada tempatnya. Kalo ga ada tempat sampah, biasanya aku kantongin atau masuk dalam tas sampai ada tempat sampah baru ku buang. Tapi, suka lupa. Alhasil tuh sampah-sampah bisa berdiam di tas entah berapa lama. Biasanya sih bungkus permen, ga mungkin sampah organik.

Eh, tapi pernah ya aku punya pengalaman yang ga banget dan ga terlupakan. Waktu itu aku ikutan gerak jalan bareng dari kantor lain (undangan temen) nah, kami dikasih bekal minum dan kue-kue. Tas gemblok ku kiri kanan ada kantongnya. Di kantong kiri aku taro teh kotak, kantong kanan ada risol yang dibungkus. Jalan punya jalan, pasca berapa hari tuh aku bingung kok kalo aku taruh tas gemblok ku di kantor (diatas dus di bawah meja), dus nya itu seperti ada bekas minyak. Terus agak ada bau-bau ga sedap gitu. Aku lupa deh udah seminggu atau selisih berapa hari dari acara gerak jalan itu. Akupun investigasi, bau darimana itu.

Setelah diselidiki, ternyata... alamak.. bau itu berasal dari risol yang masih ada di kantong kanan tasku yang tertindih teh kotak lagi. Astaga dragonnn...itu baunya busuk abiezzz. Sampai mau muntah aku ngeluarin dan bersihin kantong itu.

Lupa makan akhirnya jadi sampah. Lupa buang akhirnya jadi busuk. Itulah pengalaman terburuk tentang sampah.

Jadi, buang sampah pada tempatnya itu banyak untungnya. Lagian buang sampah sembarangan itu tidak berarti memberikan pekerjaan bagi pekerja pembersih jalanan. Terlalu banyak sampah berserakan juga membuat petugas dinas kebersihan ga istirahat dong sekalipun mereka dibayar untuk itu.

Yuk, mulai biasakan hidup bersih :)


Tulisan Lainnya:

Tidak ada komentar: