Gue selalu suka hari Minggu, soalnya kalo hari Minggu gue bisa dengerin radio Kis Fm yang isi lagu-lagunya itu 90's semua. Lagu-lagu era 90-an itu easy listening buat gue, terus yang pasti bisa membawa gue inget-inget lagi memory yang pernah ada di lagu yang gue denger.

Lagu-lagu yang udah lama ga pernah gue denger, bisa gue nikmatin di hari Minggu. Pokoknya asik banget deh :) Apalagi kayak minggu sekarang pas gue posting ini, cuacanya ngedukung banget. Mendung-mendung, dingin, terus sambil dengerin lagu Right Here Waiting-nya Richard Marx hmmm... melted rasanya :)

Dengerin lagu Step By Step nya NKOTB itu ngingetin ke jaman gue lagi suka-sukanya sama NKOTB, i love Jordan Knight and Joe McIntyre. Buat gue lagu-lagu era 90 itu long lasting, lots of memory, sweet songs, banyak deh title yang bisa ditambahin buat lagu era 90-an. Oiya lupa, ini untuk lagu-lagu Barat loh ya. Kalo buat lagu Indonesia era 90-an mungkin ada juga tapi, belum ada yang nyantol di ingetan gue, siapa ya? hehehe

Kadang gue suka request lagu juga ke radio 90's ini. Gue suka lagu-lagunya Tommy Page, Debby Gibson (duh..kayaknya ketauan nih angkatan berapa gue heehehe), Richard Marx, Rick Price, Amy Grant, NKOTB, Boyz II Men, masih banyak deh era itu solo singer or boyband yang keren-keren dan lagunya bagus bagus. Bukannya sekarang ga bagus dan keren ya, cuman taste nya aja yang beda kali ya :)

Tanpa bermaksud mendiskriminasi, era 90-an buat gue tetep yang paling keren. Mungkin bisa dibilang batas kejayaan musik kali ya. Soalnya makin ke sini, ga terlalu banyak lagi solo singer atau boyband yang gue suka (faktor usia juga kali ya hehehe).

Tetep jaya radio 90's! :)



Posted by Vie from WordPress for Android
Keinginan gue emang pingin jadi penulis. Gue emang suka baca dan gue jadi kagum sama penulisnya. Apalagi sejak gue baca serial Harry Potter. Gue kagum bener sama JK. Rowling, idenya hebat sampe bisa menghasilkan serial Harry Potter dengan mantra-mantra sihirnya, permainan quiditch nya. Pokoknya jadi penulis itu di mata gue profesi yang menyenangkan.

Dulu nih waktu gue SD yang namanya suruh mengarang itu kurang minat. SD itu gue udah mulai suka baca padahal. Bacaan gue serial Tini Tono, 5 Sekawan, Malory Towers, The Baby Sitter, yah... Gitu-gitu deh. Tapi, emang minat nulis gue belum tumbuh hehehe

Semenjak gue SMA lah mulai nulis-nulis cerpen, tapi emang ga ada yang gue kirim ke majalah. Masih belum pede. Pernah sekali waktu gue kirim ke majalah Anita Cemerlang (majalah kumpulan cerpen), eh... Ga pernah sekalipun gue dapet kabar beritanya. Terbit ga, naskah dibalikin juga ga. Dari situ gue rada-rada males mau kirim-kirim naskah. Mending gue simpen sendiri aja.

Sekarang, di jaman teknologi udah canggih, ada sebuah wadah untuk penulis yang mau menerbitkan bukunya sendiri atau self publisher. Naskah yang di upload akan tersimpan, setelah sudah ada kesepakatan mengenai harga jual, buku tersebut akan di cetak sesuai dengan jumlah yang dipesan. Terbit dan jual secara online.

Gue suka ikut-ikut project nulis juga, pernah ikut kompetisi tapi gagal. Cuman kalo ngoleksi tulisan sendiri ada. Gue kurang berminat bikin novel. Gue lebih seneng bikin cerpen atau cermin. Sekarang gue lagi ikutan project cerfet (cerita estafet).

Terus gue punya partner in crime juga. Namanya Nda. Gue sama dia sama-sama suka baca and nulis. Cita-cita kita berdua sama, pingin suatu saat buku hasil karya kita dipajang di toko-toko buku, di bagian buku-buku baru, terus jadi best seller (ketinggian ga sih? Hehehe). Sekarang ini gue sama Nda lagi nulis bareng. Gue udh ada cerita yang tadinya mau dijadiin cerpen, terus kita mau olah jadi novel. Semoga perjuangan kita berhasil :)

Posted from Vie -WordPress for BlackBerry.

Entah apa yang terjadi sama gue hari ini. Bermula dari makan siang. Tadi, gue sama temen-temen kantor makan siang ke Mal Kelapa Gading. Saat mobil udah masuk parkiran, gue pikir temen gue ga ngeliat ada space kosong. Gue teriak aja, "eh, nih kosong." Terus temen gue yang laen bilang, "iya Epi, ini emang mau parkir di situ." Tuwew... Semobil ketawa semua.

Lanjut lagi kejadian di food court. Temen gue mau beli Shilin (cemilan dari Singapur gitu, gue sih belum pernah beli), sementara gue ke arah Yoshinoya. Udah dong, kami udah siap santap dengan pesanan masing-masing. Lagi enak-enaknya makan gue nanya gini ke temen gue, "Yul, katanya lo mau beli Shilin."
"Udah Pi, udah abis."
"Hah abis?? Cepet amat. Kapan makannya?"
"Tadi, pas gue sempet antri mau beli minum di Yoshinoya."
"Ooo.." Gue lanjut makan lagi.
Tak taunya 2 temen gue yang laen itu mesam mesem ga jelas gitu.

Pas mau pulang temen gue beli
Shilin lagi di take away. Dalam hati gue hanya menggumam, "mantapp.. Tadi udah makan, sekarang beli lagi."

Sore menjelang pulang kantor, temen gue baru buka suara.
"Pi, lo ga nyadar ya. Shilin itu gue baru mesen, belum gue makan."
"Ooo.. Gue kira lo udah makan beli lagi."
"Haduhhh... Oon bener ya lu. Percaya aja omongan gue. Yang laen udah senyum-senyum, lo enak aja lanjut makan."
Masih dengan muka polos gue cengar cengir. Oo.. Ternyata gue dikerjain hehehe.

Posted from Vie -WordPress for BlackBerry.

Blog. Gue punya blog itu sekitar taun berapa ya? Agak-agak lupa. Awal pertama punya blog itu di blogger.com (sampe sekarang akun blogger gue masih ada) gara-gara banyak orang yang punya blog. Yaa semacam latah gitu deh hehehe. Jarang-jarang update, terus gue liat juga yang visit ga banyak, akhirnya gue males banget untuk lanjut nulis di situ. Entah tau dari mana akhirnya gue ketemu sama blog Kompasiana sekitar tahun 2009. Akhirnya gue putusin bikin akun di blog Kompasiana dan mulai posting-posting. Ternyata posting di blog rame-rame gitu lebih seru, banyak yang baca meskipun yang komen terkadang ga terlalu banyak, itu tuh udah bikin gue seneng. Tulisan gue bisa dibaca banyak orang. Komen pro dan kontra gue terima dengan lapang dada *hahaha ngarep dikomen*

Punya pengalaman buruk dengan blogger.com yaitu, beberapa postingan gue secara ga sengaja ke delete sama gue, tapi ga bisa di retreive lagi. Beberapa temen nyaranin gue bikin akun di wordpress ini. Alhasil, sekarang gue punya 2 akun. Kalo soal blog, gue emang belum ahlinya. Masih belum gape. Seperti yang reader bisa liat sendiri, kalo blog gue ini datar kaga ada cakep-cakepnya. Gue juga masih suka copycat gaya nulis orang lain.

Kayak sekarang ini, gue kebawa gaya-gaya si Kambing. Gue setuju aja kalo nulis blog itu ga perlu terlalu formal-formal gitu bahasanya, tapi...tergantung si writer nya juga ya hehehe. Namanya blog yang bisa dibaca siapa aja, bisa diakses siapa aja dan gaya bahasa bebas asal sopan :)) bener kan Mbing? *halah*

Ter-inspirasi si Kambing, rasanya gue perlu update blog nih. Mungkin isinya sedikit absurd, tapi ga ada salahnya untuk terus update biar reader jadi ga kudet hahaha... Blog gue ini isinya macem-macem, ga cuman concern di 1 jenis aja. Misal ada blog yang isinya tentang kuliner semua, fashion semua, Nature semua, kalo punya gue di dalemnya bisa rame  tapi mostly curhatan gue. Jadi ya gitu deh, banyakan yang ga penting hehehe

Sekalipun sepi visitor, gue ga boleh menyerah. Harus tetap semangat nulis. Melatih menulis. Bahkan penulis-penulis terkenal berawal dari sini, dari blog, ya kan Mbing? :))
  



Posted by Vie from WordPress for Android
Raditya Dika. Hari gini ga mungkin ga ada yang kenal sama nama itu. Penulis humor, comic (istilah untuk seorang stand up comedian), pemain film, bintang iklan, blogger, hmm...apa lagi ya? Oiya, kakaknya Edgar hehehe..

Gue belum pernah baca blognya,  belum pernah baca bukunya. Beberapa temen bilang buku dia kocak abis. Buku pertamanya Kambing Jantan jadi best seller, bahkan sampe di film-in. Entah kenapa ga ada hasrat buat gue baca buku-buku dia. Setiap ke toko buku, liat, pegang-pegang, terus gue tarok lagi. Begitu terus. Film Kambing Jantan release pun gue ga kepengen nonton.

Terus sampe suatu ketika *halah* gue pas lagi brosing di youtube, liat ada yang upload film Kambing Jantan. Ya udah gue add dulu aja ke playlist di akun youtube gue. Setelah ngendek seminggu lebih di playlist, sabtu kemaren gue tonton. Gue pikir lumayan lah buat tontonan malem minggu.

Alhasil, setelah nonton tiba-tiba gue jadi mengagumi si Kambing Jantan ini. Kisah nyata si Kambing yang ditulis di blog, dikumpulin jadi buku dan terakhir menjadi tontonan buat semua orang, bikin gue ngakak, bikin gue tetiba suka sama si Kambing, bikin gue berimajinasi seandainya Kambing.... Tuh kan, udah deh.

Kambing Jantan

Ternyata sebenernya banyak kejadian lucu dalam keseharian kita yang secara sadar kita alamin,. atau tanpa sadar. Cuman bagi sebagian orang yang ga pernah nulis pengalamannya, semua itu tuh bakal ilang sendirinya. Ga berbekas apa-apa dan semua itu seperti biasa aja. Tapi, buat orang yang suka nulis, semua kejadian apapun itu akan ditulis. Suatu saat pas lagi nganggur-nganggur, lagi iseng, terus tulisan-tulisan itu dibaca lagi pasti akan jadi hal yang lucu.

Gue ga bisa seperti Kambing, dia bisa nulis semua yang kisah lucunya, bahkan kisah sedihnya bisa jadi bahan ketawaan orang. Sementara gue, gue lebih cenderung nulis hal-hal yang melow (apa karena gue cewek ya?), cerita yang mendayu-dayu. Terus, gue punya blog tapi, ga pernah update. Padahal blog itu kalo sekarang kan sama aja kayak diary, cuman diary yang bisa di baca semua orang. Kalo dulu diary itu cuman dibaca kita sendiri, paling sahabat deket, sekarang semua orang bisa tau lo suka sama siapa, makanan kesukaan lo, kegiatan harian lo. Yang blognya seru (macam blog-nya Kambing) akan banyak yang visit. Bahkan akan banyak yang minta supaya cerita-cerita yang ada di blog dibikin buku.

Hmm...sepertinya sekarang gue mesti maintain blog gue nih. Thanks ya Mbing dah jadi inspirasi buat gue :)



Posted from WordPress for Android
Gue emang belum baca bukunya waktu gue putusin untuk nonton filmnya. Di dorong rasa penasaran pingin tau kayak apa ya filmnya. Ada 5 cerita yang diangkat dari buku Rectoverso-nya Dee. Dari 5 cerita ada 1 cerita yang rasanya gue banget, yaitu Hanya Isyarat.

Hanya Isyarat itu mengisahkan seorang cewek yang lagi jalan-jalan backpackeran bareng anggota komunitas backpacker-an gitu yang terdiri dari 4 orang cowok. Salah satu cowok itu ada yang menarik perhatian si cewek, singkat kata cewek itu jatuh cinta sama si cowok yang dia kagumi diam-diam. Dia ga tau apa warna mata cowok itu, dia hanya bisa mengagumi cowok itu sebatas punggungnya aja. Sampe akhirnya cewek itu ikutan games yang dibikin sama cowok-cowok itu. Games yang isinya mereka satu per satu gantian cerita tentang hal tersedih dalam hidup mereka. Kisah cewek ini mengharukan dan akhirnya dia menang. Karena games itu juga akhirnya dia bisa tau apa warna mata cowok yang diam-diam dia kagumi, yaitu coklat muda dan itu udah cukup buat dia.

Kenapa gue bilang gue banget kisahnya, karena gue sama kayak cewek itu, gue mengagumi seseorang, gue suka sama seseorang dan itu tuh hanya bisa gue rengkuh sebatas punggungnya aja. Gue ga bisa miliki dia seutuhnya, gue ga bisa lebih deket sama dia. So, yang gue bisa lakuin hanya menatap punggungnya aja.

Sounds weird? Maybe... Gue hanya bisa ngirim isyarat ke dia. Semuanya memang sehalus udara, dan gue juga ga tau apakah isyarat gue itu sampai apa ga. Gue hanya bisa nitipin rindu gue ke langit, ke malam. Kalau toh isyarat itu ga sampai, gue akan selalu mengagumi dia. Hanya isyarat... Dia menghilang sebelum tangan ini sanggup mengejar...