[caption id="attachment_316" align="alignleft" width="225"]dok. pribadi dok. pribadi[/caption]

Semalem gue berkreasi dengan resep baru, yaitu Chicken Nugget. Semua bahan udah dibeli mulai dari ayam giling, roti, sampai keju sementara bahan lain memang udah punya seperti susu, tepung panir, tepung maizena, telur, bawang putih, merica, garam dan gula.

Bikin adonan chicken nugget nya ga terlalu ribet, yang bikin sedikit lama yaitu proses pengukusannya. Tapi, karena prosesnya memang harus begitu, ya harus dijalanin hehehe. Butuh waktu kurang lebih 1,5 jam untuk proses mulai dari ngadonin, kukus sampai dipotong-potong dan diguling-guling di tepung panir.

Setelah semaleman di taruh di kulkas, tadi pagi sebelum berangkat kerja gue goreng deh chicken nugget-nya, sisanya gue masukin kulkas lagi. Gue bawalah ke sekolah, gue kasih coba ke temen-temen gue, house keeping dan komen yang masuk rata-rata bilang enak, lumayan, ga ke asinan, pas asinnya, ga kimiawi rasanya beda sama nugget-nugget yang dijual di supermarket. Wahhh seneng banget gue denger komentarnya. Berhasil! Resep yang gue ikutin ga salah. Selama ngikutin aturan pasti jadi :)

Chicken nugget yang gue bikin pake susu low fat dan tanpa MSG jadi, tergolong sehat. Yang ga sehat cuman pake minyak untuk gorengnya :)

Kalo ada yang mau coba, boleh mesen loh hehehe.. Home Made Chicken Nugget, praktis tinggal goreng, ga perlu repot belepotan di dapur buat bikin dan yang pasti bahan-bahannya fresh dan sehat :) *promo banget nih*
[caption id="attachment_312" align="alignleft" width="300"]dok. www.jotravelguide.com dok. www.jotravelguide.com[/caption]

Dua minggu lalu gue jalan-jalan ke Bandung sama temen. Karena udah lama juga ga ke sana, gue meng-iyakan ajakannya. Yang ada di pikiran gue waktu terima tawaran temen gue itu cuman satu, gue mau ke Braga. Gue kangen banget sama toko roti jadul yang udah established dari tahun 1929, letaknya ga jauh dari huk di jalan masuk ke Jl. Braga dari arah Bank Jabar.

Yang gue kangenin itu es krim rhum, mini bitter ballen sama cemal-cemil lainnya. Yang gue suka dari toko roti ini, tata interior dalam dan luar ga berubah sama sekali. Seakan ga peduli dengan maraknya toko roti-toko roti modern lainnya, toko roti yang satu ini tetap mempertahankan ciri khasnya. Tempat kasirnya juga yang bener-bener jaman dulu banget, dengan model dikelilingin jeruji-jeruji gitu. Timbangan yang dipakai untuk menakar kue kering atau cemilan lain dalam harga per ons, adalah timbangan yang jadul juga yang menurut gue ukurannya ga akan meleset :))  Di saat toko roti-toko roti modern mempekerjakan karyawan yang masih muda-muda dan cantik, toko roti ini justru tidak mengikuti arus yang ada. Mulai dari kasir sampai pelayan-pelayan yang ada semuanya rata-rata ibu-ibu paruh baya sampai yang sudah sepuh. Entah apa yang membuat mereka betah dan nyaman kerja sampai sebegitu lama di toko roti itu, gue belum nyelidikin ^_^

Buat orang Bandung sendiri, toko roti yang satu ini sepertinya juga punya daya tarik tersendiri. Mungkin dari cemilan dan jenis roti atau kue yang ga bisa mereka dapetin di toko roti modern atau juga dari keluarga yang mungkin aja udah dari dulunya turun temurun selalu belanja panganan di toko roti ini. Nama jenis cemilan, kue dan roti yang ada di toko roti ini bernuansa Belanda.

[caption id="attachment_313" align="aligncenter" width="300"]dok. ms-always-hungry.blogspot.com dok. ms-always-hungry.blogspot.com[/caption]

Pokoknya buat gue toko roti ini ga ada dua nya dan akan selalu ngangenin :) Sadayana, kalo ka Bandung teu poho nyak mampir ka Braga ^_^ (bener ga tuh bahasa sundanya hahaha..)
Seperti yang gue bilang kemarin. Hari ini gue berkreasi lagi. Hari ini gue bikin fish and chips. Resepnya gue tanya ama mbah google. Ketemu resep yang simple.

Belanja lah gue ke supermarket. Gue pilah pilih ikan dan bahan-bahan lainnya.

Sampe di rumah, gue mulai kerjain chips nya dulu. Kalo di resep-resep kentangnya di potong bentuk memanjang, gue bikin beda. Gue potong lebar tipis. Gue balurin garem, sisihkan.

Ikan udah gue marinade pake jeruk nipis, garem, merica ama bawang putih parut. Gue diemin di kulkas.

Gue mulai goreng si kentang. Udah beres kentang di goreng, ikan setelah diproses tepung panir, gue goreng.

Setelah mateng semua, siap santap pake mayonaise dan saos sambel.

Tapi, lesson for today. Jangan terlalu berani ber-eksperimen dengan ikannya. Pakai ikan yang udah disarankan di resep. Karena kalo ga, hasilnya di luar ekspektasi. Trust me! :-)

image







Posted from WordPress for Android