Hari ini gue terharu sama anak-anak jemputan yang selalu gue temenin waktu pulang.

Pas Selasa, 28 Jan'14 gue seperti biasa nemenin dua anak cewek SD pulang dari sekolah setelah mereka ekskul jam empat sore. Ternyata hari itu di daerah kelapa gading menuju sunter padet banget. Sekitar jam lima sore yang biasanya udah nyampe sunter, ini masih ketahan di daerah yos sudarso. Kontan anak-anak itu udah ngeluh kelaparan.

Gue ga sampai hati ya nahan lapar mereka. Akhirnya gue mutusin untuk mampir sebentar ke mini market. Gue beliin mereka cemilan dan air mineral. Mereka seneeenggg banget.

"Miss, I will pay you back tomorrow for this." Salah satu anak ngomong ke gue diikutin sama temennya satu lagi. Gue bilang ga usah. Ga perlu ganti, tapi mereka yang ngotot gitu tetep mau ganti. Gue diemin aja.

Nah kemarin gue ga masuk kan karena kebanjiran. Pas tadi ketemu gue diberondong sama dua anak itu pada mau ngasih duit. Gue udah mati-matian nolak. Gue bilang ga usah, gue tulus beliin mereka tetep aja gue dipaksa. Mana yang satu udah bikin amplop khusus buat dikasih ke gue. Akhirnya diselipin ke tas tenteng gue.

Dengan berat hati gue terima. Gue ga ngeliat nilai yang mereka kasih untuk ngegantiin tapi, keseriusan mereka dan memang keinginan mereka sendiri untuk ngegantiin.

Gue emang sayang sama dua anak jemputan itu. Mereka nice banget. Gue tau mereka anak-anak orang berada yang punya uang jajan ga cuman 5,000 atau 10,000. Dan cemilan yang gue beliin buat mereka itu sangatlah murah di mata mereka. Tapi, dorongan kasih sayang itu yang bikin gue juga rela beliin cemilan mereka. Simple kan..

Akan gue simpen amplop dan isinya. Bukti keikhlasan mereka dan pedulinya mereka ke gue.

image







Posted from WordPress for Android
image





Hari ini, Rabu 29 Jan'14 di komplek gue, harapan baru 1 bekasi barat terserang banjir.

Semua berawal dari harapan baru 2, komplek yang nempel di belakang komplek gue. Dari jam 10-an malem gue denger dari tetangga tuh komplek udah banjir semata kaki. Bingung lah gue, ujan deres cuman siang doang kok banjirnya malem?

Denger-denger kali Bekasi jebol. Wahh pantesan aja tuh komplek banjir. Ehh tengah malem ampe pagi ujan gede ga berenti-berenti. Alhasil komplek gue dapet kiriman dari komplek belakang yang kata temen gue banjirnya udah 2 meter.

What the??!! Kaget bener gue. Kalo dibelakang segitu, pantes aja komplek gue semata kaki dan sempet masuk teras. Bahkan di beberapa tempat sekitaran komplek gue ada yang sebetis sampe sepaha variasi ketinggian airnya.

Tapi, ada kisah lucu dibalik keadaan ini. Dari pagi-pagi buta gue nunggu whatsapp dari temen yang ga lain tetangga sebelah, kok ga ada bunyinye nih? Ujan gede banget kok dia diem aja? Padahal anaknya parno-an. Yah gue adem aja berarti masih aman.

Eh, ga tahan ya nunggu kabar, akhirnya sekitar jam 5-an gue whatsapp die baru deh ngobrol nyambung. Ternyata, jam 2 pagi dia whatsapp ke gue katanya dan gue ga bales-bales. Dia ngira, gue gebluk banget kok ga bangun-bangun. Eh...tadi setelah konfirmasi berdua ternyata dia reply ke salah orang. Ngakak lah kita berdua.

Jadi, kita berdua saling tunggu-tungguan berita hahaha..

semoga air cepet surut dan ga ditambah ujan deres lagi... aminn..



Posted from WordPress for Android
The Land of Stories: The Wishing Spell (Bacaan Bagus)Pernah tau cerita Cinderella, Sleeping Beauty, Gadis Berkerudung Merah, Snow White, Rapunzel, Little Mermaid, dan kisah dongeng lainnya?

Nah, di bulan Januari ini gue di kasih bacaan baru yang menarik banget dari temen gue. Apa ada hubungannya sama pertanyaan gue? Pastinya ada, soalnya bacaan baru ini kelanjutan dari kumpulan kisah dongeng itu.

Gue kasih petunjuk ye. Kisah ini diawali sepasang anak kembar Alex (cewek) dan Conner (cowok) yang ga sengaja masuk ke dalem buku cerita The Land of Stories yang dikasih neneknya.

Mereka terkagum karena di sana mereka bisa kerajaan-kerajaan dongeng yang sebelumnya hanya mereka tau dari buku bacaan. Terlebih Alex yang udah hafal banget kisah-kisah dongeng yang sering diceritain sama bokapnya.

Mereka pertama kali ketemu sama Pangeran Kodok. Terus setelah itu dimulailah petualangan mereka di situ. Gadis Berkerudung Merah yang bebas dari jeratan serigala sekarang memiliki kerajaan sendiri. Begitu juga dengan Snow White. Terus Ratu Jahat, nyokapnya Snow White dipenjara tapi akhirnya berhasil bebas. Apa yang terjadi sama Cinderella?
Di kisah ini, Cinderella lagi hamil dan menunggu kelahiran anak pertamanya.

Lama-lama si kembar ini pingin pulang karena udah kelamaan, takut nyokap dan neneknya khawatir. Berbekal buku diary dari traveller sebelumnya yang bisa keluar dari Land of Stories ini, mereka mulai ngumpulin barang-barang yang dibutuhkan untuk Wishing Spell.

Proses ngumpulinnya seru juga. Yang bikin penasaran siapa sih neneknya si kembar? Siapa sih si Traveller yang bisa "nyebrang" dari dunia dongeng ke dunia manusia?

Dijamin kalo udah baca ga mau berenti. Sayangnya bacaan ini gue dapet dari temen dalam bentuk ePub (berbahasa inggris) dan bisa dibaca via Mantano Reader Lite aplikasi yang bisa di unduh di playstore.

Kalo ada yang minat bisa japri gue di evi_yuniati@yahoo.com dan info alamat email. Nanti gue kirim by email.

Sekali kirim bakal dapet 2 buku. Yang satu lagi sequelnya, The Land of Stories: The Enchantrees Return. Sequelnya jauh lebih seru. Ada bagian cerita yang lucu dan sedihnya.



Posted from WordPress for Android
Gue baru selesai nonton TKvDW. Kisah cinta yang menyentuh hati. Sekalipun hati tersakiti, yang namanya cinta mati bisa mengalahkan segalanya. Harta mengalahkan cinta.

Akting Junot wokeh bangets. Penghayatannya dapet banget. Di film ini dia beradu akting lagi sama Pevita. Pas adegan pertama kali Zaenuddin ngeliat Hayati, gue jadi inget film 5 cm pas adegan Juple ngeliat Dinda yang cantik banget. Tatapan mata Junot menurut gue sama, jadi bikin gue senyum-senyum sendiri.

Akting Reza, jangan ditanya. Udah pasti top. Perannya jadi penjudi, flamboyan, dapet. Randy Nidji, sebagai pemula yah..boleh lah. Ada bakat, tinggal dipoles lagi :)

Ceritanya bersetting tahun '30-an. Untuk daerah tempat asal Hayati, kota Padang Panjang, gue ga terlalu tau nuansa daerah-daerah itu di tahun '30-an seperti apa. Cuman begitu Zaenuddin hijrah ke Batavia, alamaakk itu daerah Kota Tua yang masih terlihat kondisi yang sekarang. Meskipun ga terlalu banyak spot yang di shoot.

Untuk tempat berniaganya Zaenuddin di Surabaya, gue ga tau apa beneran ada take di kota Surabaya apa ga. Cuman pas pementasan teatrikal -nya Zaenuddin kok seperti di Gedung Kesenian Jakarta.

Yang gue ga tau cuman rumah super gede tempat tinggal Zaenuddin itu rumah punya siapa dan di daerah mana. Sumpah! Luas dan mewah banget.

Harusnya gue ga merhatiin set lokasi nya ya, jadinya nge-distract perhatian gue ke ceritanya. But, overall cukup baik film ini. Perjuangan melawan hati itu emang ga mudah. Zaenuddin memang gagal move on. Memaafkan seburuk apapun perlakuan atau perkataan dari orang yang kita cintai. Dan mau menerima kembali walau pernah dikhianati dan disakiti.



Posted from WordPress for Android
Happy New Year 2014!

Posting pertama di tahun yang baru ini. Gue jumat kemaren nonton film "Hours", film terakhir yang dibintangin Paul Walker sebelum meninggal karena kecelakaan mobil.

Buat gue ini pertama kali gue liat aktingnya almarhum di film drama. Dari sekian banyak seri Fast and Furious yang gue tonton cuman yang Tokyo Drift, di film itu Paul Walker ga ikutan maen.

Jadi gue baru denger suara Paul Walker ya pas nonton Hours ini. Film ini kisah heroic seorang ayah yang sangat melindungi anaknya yang lahir prematur di tengah badai katrina, di rumah sakit, ga ada listrik. Batre inkubator yang udah bocor parah, bener-bener perjuangan banget.

Akting PW oke juga. Yang bikin tegang itu pas batre inkubator mulai abis dan PW harus mulai engkol dinamo supaya batre keisi lagi. Konfliknya kurang greget, tapi lumayan untuk tontonan di awal tahun ini.



Posted from WordPress for Android