Writer Partner

3 Comments

Kurang lebih sebulan lalu, ada seorang teman sesama blogger yang menawarkan mencari teman untuk menulis novel bersama. Secara gue emang juga pingin banget punya buku, ya gue sambut tawarannya. Sebenernya gue lagi ngerjain project juga sama sahabat gue, tapi sampe sekarang terbengkalai karena sahabat gue ga bisa komit. Gue udah kenal sama si Biroe ini dari waktu bikin cerfet bareng beberapa orang temen lain di suatu blog forum. Ketika gue liat di twitter ada project nulis langsung aja gue mensyen die, gayung bersambut. Jadi deh kita ngerjain project bareng dan puji Tuhan, tulisan kita terpilih meskipun ga juara hehehe.

Dari situ kita merambah lagi ke project kita berdua. Bikin novel. Jujur aja gue bilang sama dia kalo gue belum pengalaman bikin novel. Secara buat gue, bikin novel itu kayaknya ribet, banyak yang perlu dipikirin dan gue ngerasa belum mampu untuk itu. Berhubung ini project duet, okelah untuk pelajaran buat gue. Apalagi si Biroe ini lebih banyak pengalaman nulisnya di banding gue dan ide-ide dia lebih mantap ketimbang gue yang banyakan flat :) (ini ketauan waktu lempar-lemparan ide sebelum mulai memutuskan lanjut dengan ide yang gabungan gue dan dia)

Pertama komunikasi kita hanya lewat wasap dan email. So far, lumayan lancar. Abis itu writer partner gue itu menawarkan bahwa kita perlu kopdar untuk ngebahas outline yang ada. Oke lah, karena gue juga berpikir ketemuan itu untuk bisa ngebangun chemistry.

Di suatu hari yang udah ditentuin ketemuan lah kita. Ga disangka kita ketemu sama-sama pake tas selempang. Cuma gue tas nya kecil, dia tas nya gedean. Gue pake celana pendek selutut, dia juga pake celana pendek selutut. Ngobrol punya ngobrol dibikinlah outline untuk nge-guide kita supaya ga lari dari cerita.

Chapter 1, bagian gue udah kelar. Bagian dia tinggal satu karakter lagi yang sedang dalam proses. Gue ngerti lah kalo kita nulis itu pasti ada saatnya stak dan buat gue santai aja. Kalo keburu-buru juga takut hasilnya ga maksimal. Kalo ide mengalir lancar pasti keliatan juga di hasilnya.

Pertemuan kedua terjadi di hari sabtu kemarin. Waktu ketemu dan sama-sama duduk, gue senyum-senyum sendiri di dalam hati. Ga janjian, tapi kita dateng sama-sama pake tas ransel terus atasannya sama-sama warna ijo. Cuma dia ijonya lebih tua dan polos, sementara gue ijonya lebih terang ada banyak tulisan. Jangan-jangan ini tanda-tanda kita udah ber-chemistry hahaha.

Di pertemuan ke-dua ini, outline cerita kita udah kelihatan 80-90 persen. Sekarang mau masuk chapter 2 dan gue yang di daulat untuk memulai cerita. Oh ya, kemarin waktu ketemu si Biroe ngasih strawberry dua kotak kecil. Lumayan, bisa gue pake untuk bahan nasi goreng strawberry :)

Nah, begitulah kisah unik dengan writer partner gue (unik versi gue loh hehehe). Sekarang gue mau nyari inspirasi ldan mulai ngebut nulis lagi.

Chaoo...

Si Oranje



Tulisan Lainnya:

3 komentar:

  1. christianpramudia14 April 2014 06.49

    Semangat :)

    BalasHapus
  2. Uhuk2 si biroe siapa tuh? hehehe

    BalasHapus
  3. Ahahahaha ...kasih tau ga ya? Mau tau aja apa mau tau bingitsss?

    BalasHapus