Tattoo War

2 Comments
[caption id="" align="alignleft" width="1050" caption="Dok.pribadi"]image[/caption]



Ini kali pertama gue dateng ke acara tattoo exhibition atau apalah ya namanya. Soalnya susah deskripsinya.

Di sini banyak tattoo artist sebutan untuk orang yang keahliannya bikin tato. Peserta exhibition ini dari berbagai daerah ngga hanya dari Jakarta. Ada yang dari Bogor, Bekasi, Solo bahkan ada yang dari Batam. Edan!

Gue dateng karena adek gue jadi model salah satu peserta. Mantep man yang jadi model itu ada cewek, cowok yang badannya udah penuh tato. Ada juga yang baru pertama kali nyoba. Gue liat ya ada satu cewek yang potongan rambutnya skin head trus di tato. Mau mampus ga tuh rasa sakitnya. Gue cuma punya satu aja di jari manis waktu di tato perih bener.

Ada lagi satu orang di tato tiga orang dan itu juga di bagian kepala. Haduh...haduhh... seni sih seni tapi kalo udah sampe ke kepala kok ya jadi gimanaaa gitu.





Rata-rata semua peserta pakai mesin kan ya untuk nato, ini ada satu peserta dari Bogor yang natonya ngga pake mesin, tapi pake stik besi yang ujungnya berisi jarum dan cara natonya tuh ditusuk-tusuk gitu. Ini adalah seni tato tradisional Jepang.

Gue mah ngga kebayang dah sakitnya. Soalnyq itu butuh kesabaran dan ngga bisa buru-buru kelar kayak pake mesin.

Yang menarik perhatian gue, ada satu peserta yang bikin tato penari bali dengan latar belakang pura. Indonesia banget. Sementara peserta lain ada yang gambar wajah, tribal, futuristik gitu.

Gue juga baru tau kalo tatoers itu punya perkumpulan yang namanya Indonesian Subculture, Alliance of Indonesian Tattoo Art and Body Piercing.

Teteplah kalo buat gue cukup satu tato aja, ngilangin rasa penasaran dan ngga bikin nagih hehehe.



Posted from WordPress for Android


Tulisan Lainnya:

2 komentar:

  1. cool,, demen gue seni2 yang kayak gini,,

    BalasHapus
  2. Wow itu tato warnya kayaknya menarik banget

    BalasHapus