"Pulang ke kotamu,
Ada setangkup haru dalam rindu..."

Sepenggal lirik lagu Jogjakarta-nya KLA Project bikin gue kangen sama kampung halaman bokap. Kalo nggak salah itung udah belasan tahun gue nggak mudik.

Meskipun di sana bukan tempat gue dilahirkan dan dibesarkan tapi, di sana keluarga besar bokap tinggal. Dulu waktu masih kecil sampe SD rajin mudik. Tapi, sepeninggal kakek gue, mulai jarang-jarang. Di saat gue mulai kerja, makin tambah jarang mudik. Alasannya karena waktu libur yang nggak banyak dan gue nggak bisa cuti suka-suka hati dengan jangka waktu lama.

Di tahun 2015 ini, saat libur natal gue berencana mudik. Entah Tuhan juga campur tangan atau gimana ya, waktu mudik sudah gue tentukan. Kapan gue mau cuti sudah dirancang, tiket kereta api gue dapet harga murah untuk eco ac. Gue jadi inget waktu Maret lalu gue liburan. Semua tuh rasanya mulus dan seperti udah ditentuin waktunya.

Semoga perjalanan liburan nanti menyenangkan dan gue bisa nikmatin waktu kumpul sama keluarga :)

Kalau sebelumnya Istana Merdeka open house di era SBY (nggak tahu di era Jokowi masih atau nggak), sekarang Gubernur DKI Jakarta, Basuki Cahaya Purnama (Ahok) membuka "rumah"nya untuk dikunjungi oleh warganya.

Berita ini gue dapet pas tadi pagi nonton Indonesia Morning Show di NET tv. Ide untuk open house itu tercetus di minggu terakhir Agustus 2015 dan terlaksana di tanggal 12 September 2015. Open house Balai Kota setiap Sabtu-Minggu, jam 09.00-17.00.

Dari tayangan yang gue liat tadi, warga begitu antusias. Gimana nggak ya, selama ini kita hanya bisa liat dari layar kaca, sekarang bisa masuk bahkan bisa ikut ngerasain duduk di kursi di ruang rapat gubernur. Nggak tanggung-tanggung loh, bisa duduk di kursi yang biasa diduduki Ahok :) semua ruang di Balai Kota ini di buka kecuali ruang kerja pak Ahok.

Pengunjung yang datang nggak serta merta ngeloyor masuk begitu aja tapi, udah di sediain pemandu. Jadi, dibagi berkelompok sebanyak dua belas orang per kelompok. Ada harga tiket masuknya nggak? Nggak ada! Semua gratis! Pak Ahok gitu lohh :D

Kalo yang mau kulineran, nggak usah khawatir. Disediain area untuk nikmatin makanan khas Betawi dan modern. Kalo untuk yang ini nggak gratis, berbayar. Tapi, menurut info harganya masih terjangkau kocek.

 Nah, siapa yang pingin tahu tempat ngantornya pak Ahok, silahkan jangan ragu-ragu untuk maen ke sana. Semoga aja ide open house ini bisa diikutin sama daerah-daerah lain. Jadi, warga daerah tersebut bisa tahu seperti apa tempat kerja pemimpin daerahnya. Biar ngerasa deket gitu :) lagian jadi wisata edukasi kan buat warganya.

Keren lah pak Ahok! :)

Chinese food and Chinese Peranakan food are also popular in this cosmopolitan city and are very well frequented. Lately, more Chinese Peranakan restaurants are appearing on the scene. This is the cuisine that blends Chinese recipes with original Javanese or other Indonesian cuisines to make these distinctly their own.

Popular Chinese Peranakan Dishes:

dok www.thejakartapost.com
Lontong Cap Go Meh
Originating along the north coast of Java, this dish, therefore, blends with Javanese ingredients and taste. Formerly served only on Cap Go Meh celebrations, which is the 15th day after Chinese New Year. This dish which is believed to bring good luck and prosperity is now popular across Indonesia and available at any time.

Lontong is a compressed rice cake rolled into cylinders, wrapped in banana leaves. Its side dishes comprise chicken boiled in coconut milk (opor ayam), fried liver sambal, vegetables cooked in coconut milk (sayur lodeh), marbleized eggs, beef floss and pickled cucumbers. The dish is eaten with a tasty soup of coconut milk that has been mixed with various herbs, like ground shallots, garlic, kemiri and coriander.

Laksa Cibinong (dok www.qraved.com)
Laksa
This dish is similar to the Penang Laksa but, has a distinct Indonesian taste. Glass noodles are boiled to a soft consistency, this is then added with slivers of tuna fish, pinapple slices, red chili and is then drenched in clear broth, and added a mixture of bunga kecombrang and aromatic shrimp paste. To add to its freshness, lemon is squeezed over it.

Sop Burung Dara - Pigeon Meat Soup
For a more exclusive taste try the Sop Burung Dara or the Pigeon Meat Soup. This is a clear soup filled with slivers of dove meatballs. Lotus is added to provide that crunchiness.

Sayur Delapan Macam - Eight Vegetables
This healthy and tasty vegetables dish consists of different kinds of mushrooms, like black mushrooms, shiitake, and champignons, as well as peas, kecambah, tofu, young bamboo shoots and corn.

Well...that's all what I want to share with all of you. Hope the three parts of Jakarta International Culinary information will help you to explore Indonesian cuisine and enjoy Jakarta! ^_^

*Source: Jakarta International Culinary booklet 
Hello... This is the part 2 of Jakarta International Culinary Scene that I would like to share with local and expatriate :) This cuisine is from West Sumatera and from any other part of Indonesia province, particular in Java province and Bali. Also if you want to know about Indonesia's traditional chili paste, I will inform you here. So, take a look and keep reading :)

dok sidomi.com
Beef Rendang, Fit for the king
Among the Minangkabau ethnic group in West Sumatera, who created this extraordinary dish, Beef Rendang is the piece the resistance at any formal occasion, especially when graced by the Sultan himself. This sis because its preparations are most painstaking and require a lot of patience since cooking this takes hours before it is deemed exactly right. It is small wonder, therefore, that Beef Rendang has been voted the Most Delicious Food in the World by CNN-Go viewers.

Beef cubes are slowly simmered with coconut milk and mixture of lemongrass, galangal, garlic, turmeric, ginger, chilies and shallots, then let to stew for a few hours to create this dish of tender, flavorful bovine goodness.

There are two type of Rendang, the dry and the stew type. The best is the dry Rendang when the meet has become sweet and crunchy, soaked in the mixture of aromatic herbs.

sate ayam (dok sateayam.heck.in)
Chicken, goat or beef satay, party favourite
In Bahasa Indonesia, the word "sate" means marinated meat, which is skewered and grilled over an open charcoal fire, then usually served with peanut or sweet soya sauce. Meats can be chicken, beef, goat, pork or even fish. While skewers are made of bamboo, sometimes the midrib of the coconut leaf, whereas Bali uses lemongrass as skewers for sate, to add just that bit of flavor.

Ingredients include shallots, candle nuts, garlic, chiles, which are ground to a fine paste then saute'd until fragrant and mixed with ground peanuts, sweet soy sauce, salt and water added. Skewer the meat, marinate with half of the sauce for two hours then grill over an open fire, turning occasionally. Eaten as a cocktail dish or as a meal rice, satay never ceases to be a favorite at parties.

Satay comes from Central Java, East Java and Bali.

Sambal (Chili Paste)
Indonesians find thqat no dish is complete without sambal. In dire need, rice with sambal suffices. Sambal is chili-based condiment. Indonesia has more than 300 varieties of sambal, depending on the meat or fish served, the place of origin and of course herbs and vegetables available in the surrounding. Sambal can be extremely spicy-watch out for the small green chilies that are very hot, belying their size and color-to nicely mild.


sambal bajak (dok muzzam.wordpress.com)
Sambal Bajak
This is chili fried with oil, garlic, terasi (dried shrimp paste), candle nuts and others. It is dark and rich in flavor.

Dabu-Dabu
For example is typical Manado sambal from North Sulawesi. Consisting of coarsely chopped tomatoes, calamansi, shallots and basil, chili, vegetable oil and salt, this condiment is usually served with barbequed fish, which is abundant and almost a staple in the region. Dabu-dabu comes closest to the Mexican salsa sauce.

Sambal Terasi
This is the most common and most popular sambal. Similar to the Malaysian belacan, sambal terasi has a stronger flavor due to its fermentation. Sambal terasi consists of red and green peppers, terasi, sugar, salt, lemon or lime juice. Sometimes it comes fried with pounded tomatoes.

Well...see you in the next part :)

*Source: Jakarta Culinary Booklet
I would like to share some information for local people (Indonesian) and the most for expatriate. This is to inform you all about Jakarta International Culinary Scene. If not too long ago, recipes of the large variety of mouth-watering Indonesian dishes that are fused with mysterious herbs were carefully kept secret by housewives and royalty, today this no more. Indonesian cuisine has gone global. As a matter of fact, in 2011 CNN-Go readers choose Indonesia's Beef Rendang and Nasi Goreng as the two top dishes among the World's 50 Most Popular Dishes.

In this point, I want to write about Betawi Cuisine. Betawi is the other name for Jakarta. Just as the Betawi culture is a cosmopolitan fusion of the different cultures from Java and overseas settlers, so too is its Food. Betawi cuisine has incorporated dishes and cooking techniques from the surrounding Sunda lands, the Javanese further afield, as also the Chinese, Indian and Arab merchants who settled here as well as the Portuguese and Dutch colonial masters.

Some popular Betawi dishes include: gado-gado fresh vegetables covered in peanut sauce, kerak telor-a thick and spicy egg crape, bir pletok-an aromatic and warming drink, the sticky dodol sweet rolls, symbol of togetherness and more. these can be easily found in many restaurants and especially in the Betawi neighbor hoods around Setu Babakan and Condet.

Betawi cuisine normally uses plenty of lemongrass, pandanus leaves and shallots.

Characteristics to Betawi cuisine is that it favors stir frying most ingredients first before mixing these with sauces, which is unlike Padang food, for example. and when cooking offal, the Betawi insist on cleaning this thoroughly first, then boiling these in a mixture of herbs with ginger before mixing them with other side dishes.

Aside from the above dishes, a number of dishes influenced by the Chinese are bakso or meatballs, bakmi-meaning noodles, or soun-glass noodles, while Indian inspired popular food include martabak egg crepes, while Arabian inspired is nasi kebuli.

Let's have a look for:

Soto Betawi
This is Indonesia's traditional chicken or beef soup, the taste of which varies from province to province. If elsewhere, Soto is clear soup filled with chicken slices, Soto Betawi's base is beef broth cooked with coconut milk and vegetable oil. Soto is then served with slices of beef, lung, and offal that have been boiled with sauted ingredients of lengkuas, lemongrass, salam and salt. Soto Betawi is usually served with emping melinjo crackers and sambal with a slice of lemon to complete this dish.


Gado-gado Betawi (the Betawi Salad)
This is Indonesia's Salad, consisting of boiled long beans, beansprouts, fresh cucumber slices, fried tofu and soy bean cake, sliced boiled potatoes and other preferred vegetables. The boiled vegetables are mix together, added with slices of boiled eggs. It is then smothered in peanut sauce that is mixed with chili, shrimp paste, lemon and red sugar and strewn over with deep fried shallots.



Bir Pletok (Betawi's heart-warming "Beer")
Although called beer, this drink is completely non-alcoholic and very specific to Betawi. It is actually a warming ginger drink mixed with sugar, sari bunga selasih and different roots. Ingredients comprise ginger, kayu secang, rasped lemon skin, pandan leaves, lemongrass, pepper, nutmeg, cinnamon, and water. Preparing this drink is very simple. Clean all the ingredients, boil in water until aromatic, then serve.


Kerak Telor or Egg Crepes
This is a popular snack that can be found at every festivity in Jakarta. This dish consists of sticky rice and mixed with ingredients of kencur, ginger, salt and pepper that are ground together, sauted and added with rasped coconut meat. The frying pan is given some oil and the rice is spread over it then covered until cooked. Eggs are whisked and poured over the now crispy rice and added with the coconut and other ingredients. To make this more attractive, it is strewn with fried shallots. the pan is closed again until all is ready to be served.


Roti Buaya (the Alligator Bread)

This bread made in the shape of an alligator is a must at any Betawi festivity and must most certainly not be absent from marriage proposal ceremonies. Roti Buaya or the Alligator Bread symbolizes eternal loyalty to its partner. It is also a symbol of patience, since alligators are known to be bide their time when espying their prey.

This bread is baked in the usual manner, made in the shape of an alligator, then filled with chocolate chips or cheese.

Nasi Tumpeng
Originating on Java, Nasi Tumpeng is usually served at special occasions, at "Selamatan" or thanksgiving gatherings on anniversaries, wedding, births, circumcisions or other special events. the top of the rice cone is cut by the host and given to the guest of honor. The Tumpeng is to be enjoyed by all. By partaking of the Tumpeng guests are believed to be blessed or give blessing to the occasion.

Today, at special dinners or in fine dining restaurants individual Tumpengs are also served.

The center piece of Tumpeng is a large cone of yellow rice surrounded by side dishes, served on a rice winnowing tray decorated with banana leaves. The yellow rice is plain white rice steamed in coconut milk mixed with turmeric to get the yellow color. Traditionally, Tumpeng side dishes consist of fried chickden, telur pindang (marbleized boiled eggs), shredded omelettes, sweet dry fried tempe (soya bean cake), mashed potato fritters, sambal goreng ati (liver in chili sauce), teri kacang (fried small fish with peanuts), urap (vegetables in rasped coconuts) and more.

Nasi Uduk
Nasi uduk is a special Betawi culinary dish. Different from the daily steamed rice, nasi uduk is a little off white and its grains do not stick to each other, this is caused by the process of cooking. Half cooked rice is mixed with coconut milk, salam (a kind of laurel for cooking), lime leaf, galingale and lemongrass then steamed till fully cooked. Its result is delicious, aromatic rice.



Sayur Besan
This dish is indeed served particularly to welcome the bridegroom's family by the bride's relatives, which takes place before the wedding at time when the groom comes to ask the girl in marriage or during the actual wedding celebrations.



Gabus Pucung
The gabus fish is cooked in the black "keluak" sauce which is derived from the fruits of the kepayang tree. The Betawi call keluak, pucung. Besides keluak, other ingredients include coriander, galangal, turmeric, vinegar, coconut sugar, fried shrimp paste and more. The result an extremely tasty dish.


See you in the next part :)

*Sources : Jakarta Culinary Booklet.
Hari ini adalah sesuatu buat gue. Sabtu ini rencana gue mau ngajak bokap refleksi bareng di tempat langganan gue di salah satu mol di daerah Kelapa Gading. Setahu gue, tahun lalu gue ke sana, weekend juga ada happy hour untuk refleksinya. Gue ajakin si bokap pagi-pagi ke sana. Nyampe di sana, gue lihat daftar harganya dapet nih happy hour. Tanpa basa basi lagi, langsung aja gue masuk dan daftar. Terus si mas-mas pendaftaran bilang gini, "Weekend nggak ada happy hour. Kena tarif normal. Happy hour-nya dari Senin-Kamis aja." Waduh! Bokap gue langsung ngajak gue untuk ngurungin niat refleksi. Kemahalan buat berdua. Ya sudah. Nggak jadi refleksi deh.

Bokap ngajakin makan soto kaki sapi di bilangan Mangga Besar. Tapi, gue bilang ini masih jam 11 apa iya udah buka? Terus bokap ngajakin muter-muter kotu aja. Ya udin, oke lah. Tiba-tiba di jalan dia kepikiran mau ke Museum Nasional, katanya dia belum pernah ke sana. Tapi, ke daerah Medan Merdeka situ motor nggak boleh lewat deh. Akhirnya kita putusin parkir motor di kotu, abis itu naek transjakarta turun di halte monas, tinggal nyebrang deh.

Museum Nasional Indonesia (dok.pribadi)
Sip! Perjalanan lanjut ke MusNas. Nyampe sana langsung masuk menjelajah ruangan demi ruangan. Ternyata di MusNas lagi ada pameran Teruntuk Sang Maha Indah, yaitu Pameran Religi dan Kesenian Nusantara. Pameran itu berlangsung dari tanggal 18 Agustus - 7 September 2015.

Gue nggak akan kupas mengenai isi yang ada di MusNas. Seperti yang kita semua tahu, di MusNas itu banyak artefak-artefak peninggalan sejarah, etnografi daerah-daerah yang ada di Indonesia dari Sumatera sampai Papua. Lalu di bangunan baru terdapat koleksi peradaban mulai dari manusia purba sampai saat ini dengan begitu banyak ragam budaya. Amazing loh sama Indonesia :)


Nini Towok (dok.pribadi)
Gue beranjak ke ruang Pameran Religi dan Kesenian Nusantara. Di dalamnya berisi banyak patung dewa umat Budha, Hindu, lalu ada Al Quran yang diterjemahkan dalam bahasa Jawa. Ada kitab Perjanjian Baru yang diterjemahkan ke bahasa Arab. Ada Al Quran raksasa, Al-Qur'an Mushaf Pusaka dari kertas karton manila, tinta dengan ukuran 50x80 cm. Lalu bergeser ke adat istiadat ada patung Si Gale-Gale, Ada seperangkat alat yang digunakan untuk memandikan tengkorak di daerah Sulawesi sana. Terus ada boneka macam jelangkung yang disebut Nini Towok terbuat dari kayu, kain dan tempurung kelapa, dan masih banyak lainnya. Lalu ada juga kain-kain yang dipakai untuk menutup orang yang sudah meninggal (mayat).

Ini gue share petikan dari brosur tentang pamerannya :
"Indonesia negeri keragaman. Hal ini tidak lepas dari sejarah budaya bangsa ini yang banyak mendapatkan pengaruh dari bangsa luar seperti: India, Tiongkok, Arab, Persia dan Eropa. Pengaruh-pengaruh tersebut kemudian melebur dengan kebudayaan lokal dan menjadi satu ke-khasan budaya bangsa Indonesia. Keragaman tersebut bukanlah faktor pembeda, namun menjadi faktor pemersatu masyarakat Indonesia dalam falsafah Bhinneka Tunggal Ika.

Pameran Religi dan Kesenian Nusantara: Teruntuk Sang Maha Indah, merupakan repleksi dari keragaman budaya tersebut. Koleksi-koleksi yang dipamerkan merupakan koleksi dari Museum Nasional Indonesia, Galeri Nasional Indonesia, Museum Provinsi Kalimantan Barat, Anjungan Kalimanta Timur-TMII, Bayt Al-Qur'an dan Museum Istiqlal, Museum Katedral, Museum Bentun Heritage, Museum Wayang dan Museum Alkitab.

Tema-tema yang diangkat dalam pameran ini hanyalah segelintir dari keragaman budaya tersebut. Semoga pameran ini setidaknya dapat memberikan pengetahuan bagi para pengunjung tentang keragaman budaya Bangsa Indonesia, bangsa yang toleran dan harmonis dalam kehidupan beragama, bersosial dan berbudaya."

Nah, mumpung masih ada waktu, kunjungi MusNas ya. Kalo yang weekend nya belum jelas mau kemana dan ngapain, belajar mengenal Indonesia dari sisi budayanya. Menakjubkan.

Abis itu, gue sama bokap nyobain naik bis City Tour yang cuman muter-muter dari bunderan Hotel Indonesia, terus mengarah Harmoni, melintasi gereja Katedral, masjid Istiqlal, Monas, begitu seterusnya. Gratis dan seneng bisa naik bis tingkat :)

Oh ya, gue share juga ya Program Kegiatan Pameran Religi dan Kesenian Nusantara-nya:

30.08.2015. Pkl. 09.00-17.00
MENARI BERSAMA : TARI ZAPIN, WORKSHOP GAMELAN,
WORKSHOP: MEMBATIK, MEMBUAT WAYANG & MEMBUAT TERAKOTA

 01.09.2015. Pkl. 09.00-12.00
WORKSHOP GAMELAN, MEMBATIK, MEMBUAT WAYANG & MEMBUAT TERAKOTA


05.09.2015. Pkl. 09.00-17.00
MENARI BERSAMA: TARI ENGGANG (ANJUNGAN KALIMANTAN TIMUR TMII), WORKSHOP GAMELAN, MEMAHAT PATUNG ASMAT


06.09.2015. Pkl. 09.00-12.00
MENGANYAM WADAH SESAJI
Judul buku : So Real/Surreal
 Penulis : Nugroho Nurarifin
 Jumlah halaman : 173
 Penerbit : Gramedia Pustaka Utama, 2008

Marah kepada kenyataan, seorang lelaki muda berkomitmen menjalani kehidupan sekali pakai. Hidupnya penuh dengan gelas-gelas plastik yang ia pakai minum, piring-piring styrofoam yang ia gunakan untuk makan, dan celana dalam kertas yang langsung ia buang sebelum mandi. Gaya hidup serba singkat ini ia pilih untuk membatasi interaksinya dengan kenyataan yang sifatnya jangka panjang. Setiap hal yang bersifat jangka panjang berpotensi memberi rasa nyaman, dan kehilangan rasa nyaman akan mendatangkan sakit hati, begitu pikirnya. Lewat internet, hidupnya bersilang jalan dengan Nugroho Nurarifin, penulis novel dan penulis naskah di sebuah advertising agency.

Di waktu yang sama, Anisa, pasangan Nugroho, tanpa disadari masuk ke dalam kehidupan Raymond, seorang pengusaha media terkemuka. Ia menjadi bagian dari kehidupan nyata seorang pengusaha selebriti yang selama ini hanya ia kenal dari image-nya saja.

Keempat karakter ini, dua nyata dan dua fiksi, bertemu di tengah pesatnya perkembangan teknologi komunikasidan budaya  massa. Mereka terjebak dalam sebuah dunia di mana yang dianggap nyata bisa jadi hanya imaji. Sedangkan yang dianggap cuma khayalan, mungkin justru adalah kenyataan. Tersesat dalam ruang tanpa batas antara yang real dan yang surreal, mereka mencoba menjalani kehidupan masing-masing. Satu hal yang mereka tak sadari, hidup mereka sedang menuju kepada konsekuensi-konsekuensi yang tidak mereks pahami. Dan mungkin akan mereka sesali.

Nugroho menuliskannya dengan apik, menurut gue. Kejadian-kejadiannya yang bisa kita temui sehari-hari. Nggak ribet dan gue baca ini dalam hitungan beberapa jam saja karena, nggak pingin berhenti. Penasaran di tiap lembarnya.

Buku ini memang buku lama yang sepertinya tidak ada cetakan barunya. Kalo ada yg mau pinjem, bisa japri :)

dok. pribadi
Judul Buku : Dari Rue Saint Simon ke Jalan Lembang
Penulis : NH. Dini
Jumlah Halaman : 218 halaman
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama, 2012

Lagi, koleksi NH. Dini gue tambahin satu demi satu. Buku ini kebetulan banget gue temuin di bazar buku murah Gramedia Matraman. Begitu melihat buku ini tanpa pikir panjang, langsung gue sikat. Gue nggak peduli judulnya apa yang penting penulisnya NH. Dini.

Gue selalu suka baca tulisan bu Dini. Buat gue seperti baca buku harian beliau. Seperti buku Dari Rue Saint Simon ke Jalan Lembang. Buku ini menceritakan bagaimana seorang NH. Dini di sekitar tahun 1980 sudah memutuskan untuk kembali ke bumi tercinta Indonesia. Sekembalinya beliau dari Perancis, beliau menetap di rumah bibinya di Jalan Lembang. Ibu Dini adalah seorang penulis terkenal di Indonesia jadi, dengan kembalinya beliau sudah banyak pekerjaan menulis yang menanti. Dari buku inilah gue jadi tahu siapa saja relasi-relasi baik ibu Dini, diantaranya : Bagong Kusudiardjo, Mochtar Lubis, Emil Salim, Erna Witoelar, Pramoedya Ananta Toer, bahkan sampai Bondan Winarno juga mengenal beliau. Putu Wijaya, Reny Djayusman juga beliau kenal.

Sejak hidup memisahkan diri, Dini sudah bermaksud tidak akan tinggal di Perancis untuk selamanya. Lalu disebabkan oleh kondisi kesehatannya yang semakin rentan, dia memutuskan mempercepat kepulangannya ke Tanah Air.

Saudara-saudara, teman-teman dan relasinya menyambut kedatangannya dengan hangat. Mereka sangat penuh perhatian, sehingga Dini tidak merasa kehilangan tatacara kehidupan di Eropa yang serba teratur, bersih, dan disiplin. Dunia pendidikan-sosial-budaya di Tanah Air langsung dia tekuni. Berbagai kesempatan tersuguh dalam urusan ecology atau lingkungan hidup. Dini tidak hanya sebagai penonton yang berdiri di luar garis. Berkat bantuan dan perhatian beberapa tokoh tertentu, dia terjun langsung ke lapangan. Pengetahuannya mengenai kekayaan alam yang selama itu dia temukan dalam bacaan, kini langsung dia serap di hutan dan belantara Tanah Air.

Dan ketika dia pikir saatnya tiba untuk pulang kandang, hanya kota Semarang dan kampung Sekayu-lah yang akan menjadi tujuan kepindahannya...

Selalu menarik membaca kisah-kisah ibu Dini dan semua bukunya yang berhubungan dengan kisah hidupnya dikategorikan oleh beliau sebagai Seri Cerita Kenangan.

Buku yang sangat recommended :)
Ini satu lagi hal mendadak dangdut yang udah lamaa banget rasa-rasanya gue nggak pernah lakuin. Hari Kamis lalu, di tempat kerja gue lagi ada masalah sehingga kami dipulangin semua jam satu. Awalnya gue emang pingin nggak langsung pulang. Tapi, setelah dipikir-pikir udah lah pulang aja. Gue pulang sama temen yang kebetulan tempat turun untuk naik angkot berikutnya samaan. Eh tiba-tiba dia ngajakin jalan tapi, pinginnya yang naik kereta commuter line gitu. Udah aja gue sarananin gimana kalo naik dari stasiun Kranji terus sampai stasiun Kota, abis itu balik Kranji lagi.

Dia bilang, ngapain? Gue bilang ya jalan-jalan aja ngikutin kereta. Tetiba dia bilang, "Kita ke Bogor yuk?" Hah?? Bogor? Awalnya gue ragu juta tapi, setelah dipikir-pikir gue mengiyakan ajakannya. Lagipula ke Bogor itu adalah angan-angan gue yang udah lama belum kesampaian.

Akhirnya kita berdua menuju stasiun Kranji. Ternyata tiket ke Bogor juga nggak terlalu mahal. Hanya 6,000 saja. Jadilah ngebolang berdua. Bukber murah di rumah makan di pinggiran jalan menuju mol Ekalokasari, sempet beli roti unyil dulu. Abis itu udah deh kembali ke Bekasi.

 Kereta arah balik bekasi juga nggak terlalu padet yang dari bogornya. Sampe rumah sekitar jam setengah sepuluh lewat gitu.

Akhh...nyampe juga ke bogor hihihi. At least gue jadi tau lah angkot yang lewat museum zoologi, terus kalo mau ke asinan gedung dalem. Udah gitu penumpang angkotnya kemarin ramah. Mau ngasih tau turun di mana dan tarif angkot di bogor itu murmer ya. Kemana-mana 3,500. Nggak salah bogor dijulukin kota angkot. Lah angkot banyak bener. Udah gitu warnanya sama-sama semua kecuali nomor sama warna bawah mobilnya. Unik lah pokoknya.
 Thanks my friend, untuk 'nyulik' gue :D kapan-kapan ngebolang lagi dengan destinasi yang mungkin bisa jauhan lagi.

This posting I dedicated for my good friend who is not work together with me again. But, our memory last forever...

Judul buku : Gerbang Dialog Danur
Penulis : Risa Saraswati
Jumlah halaman : 236
Penerbit : Bukune

Buku ini gue baca sehari setengah. Menarik. Satu kata untuk buku ini. Dari judul dan cover sampul langsung menarik perhatian waktu gue melihat buku ini terpampang di toko buku.

"Jangan heran jika mendapatiku sedang bicara sendirian atau tertawa tanpa seorang pun terlihat bersamaku. Saat itu. mungkin saja aku sedang bersama salah satu dari lima sahabatku. Kalian mungkin tak melihatnya. Wajar. Mereka memang tak kasat mata dan sering disebut... hantu---jiwa-jiwa penasaran atas kehidupan yang dianggap mereka tidak adil.

Kelebihanku dapat melihat mereka adalah anugerah sekaligus kutukan. Kelebihan ini membawaku ke dalam persahabatan unik dengan lima anak hantu Belanda. Hari-hariku dilewati dengan canda Peter, pertengkaran Hans dan Hendrick—dua sahabat yang sering berkelahi—alunan lirih biola William, dan tak lupa; rengekan si Bungsu Jahnsen.
Jauh dari kehidupan "normal" adalah harga yang harus dibayar atas kebahagiaanku bersama mereka. Dan semua itu harus berubah ketika persahabatan kami meminta lebih, yaitu kebersamaan selamanya. Aku tak bisa memberi itu. Aku mulai menyadari bahwa hidup ini bukan hanya milikku seorang...

Buku ini ditulis sama Risa Saraswati yang ternyata punya sixth sense. Kelebihan yang dia miliki awalnya membuatnya senang bisa bertemu dan bersahabat dengan lima orang anak laki-laki Belanda juga bisa berkomunikasi dengan tiga orang perempuan Belanda yang tinggal di rumah neneknya.

Tapi, semenjak ditinggal oleh lima orang sahabatnya itu Risa merasa bahwa tidak ada lagi gunanya memiliki kemampuan istimewanya itu. Risa berusaha keras untuk menutup mata dan telinganya tapi, semakin dia berusaha keras, semakin banyak gangguan yang dia terima.

Sepanjang gue baca cerita ini gue jadi inget sama temen-temen yang punya kelebihan seperti Risa. Rupanya sosok-sosok astral lokal (baca: hantu-hantu indonesia) terlihat lebih menyeramkan dibanding sosok-sosok astral bule (baca: hantu-hantu belanda) yang terlihat lebih elegan. Udah jadi hantu aja mereka tetap terlihat elegan sama seperti semasa hidup. Info ini dibenarkan sama temen gue yang udah pengalaman lihat sosok hantu belanda di kantor tempatnya bekerja.

Rupanya keakraban, kedekatan Risa dan lima orang sahabat tak kasat matanya benar-benar nggak bisa tergantikan oleh apapun. Dari Risa SD sampai dewasa justru sahabat-sahabat tak kasat matanya itulah yang selalu menemani. Rasa sedih kehilangan Peter dan teman-temannya terus membayangi Risa. Dari buku ini juga gue baru apa itu danur. Danur adalah air yang keluar dari bangkai (mayat) yang sudah membusuk. Gue suka genre bacaan seperti ini. Buat gue yang baru pertama kali baca tulisan Risa Saraswati, tulisannya cukup informatif. Alur maju mundurnya juga nggak bikin bingung. Kalo buat gue smooth :)) 
Pertama kali gue makan churros itu tahun berapa ya? Udah agak lama juga. Itu juga karena diajak sama temen gue dan itu tuh makannya di Chureria, Grand Indonesia. Waktu itu. Sekarang kalo nggak salah udah nggak ada lagi deh Chureria itu. Apa pindah tempat, gue juga nggak tahu. Tapi, di MOI juga udah ada sekarang. Katanya sih itu donat dari Itali gitu. Enak. Apalagi pake dip rasa coklat, hmm...enyakkk tapi, harganya lumayan juga hehehe

Beberapa hari yang lalu, temen gue posting resep churros gitu di path-nya. Nah, iseng. Hari ini gue nyobain bikin. Ternyata not bad hehehe...manisnya pas. Cuman toppingnya gue pake yang simpel aja gula halus dan bubuk kayu manis. Next time, gue mau beli dip nya ah :)

Setelah mencari tahu, ternyata asli snack churros itu nggak jelas. Ada teori yang mengatakan churros itu dibawa ke Eropa oleh orang Portugis. Ada teori yang lain lagi, churros itu dibuat oleh orang penggembala Spanyol sebagai pengganti roti.

Anyway, buat gue churros itu bentuk lain dari donat. Kalo donat bunder, ini panjang. Meksipun hasil gorengannya nggak secantik di restorannya, paling nggak gue nggak perlu keluar duit banyak untuk nikmatin churros ini. Satu resep bisa dapet lumayan lah, selusin lebih. Gue masih bisa share ke best friend (tetanggal sebelah) hehehe.

Trims untuk mba Uwi yang udah nge-post resepnya. Gue jadi bisa coba lagi, coba lagi sampe bisa dapet hasil yang cantik :)
Yesterday was my birthday. Getting old? As an age yes, but I'm still young anyway 😊 tapi, tahun ini ulang tahun gue penuh kejutan. Makanya gue kasih tema ulang tahun gue tahun ini: surprise...surprise!

Hari ini gue emang janjian sama writing partner untuk ngebahas project kita. Janjian udah dari minggu lalu. Singkat cerita, jadilah kita ketemuan hari ini. Ga tau kenapa, selama ngobrol sama my writing partner, gue ngebatin kok dia ga say anything di grup wasap atau secara langsung. Ah, biarin ajalah. Ga apa-apa, begitu batin gue. Ketemuan di KFC, udah ngobrol kira-kira ampir sejam, dia ngajak pindah tempat. Emang sih tadi bising banget sama alay alay.

 Pindahlah ke Angel-in-us. Abis pesen minum, duduk terus partner gue itu ngomong mau ke toilet. Gue pun ngelanjut buka laptop. Beberapa lama kemudian muncul tuh best friend gue bawa slice cake, ngucapin happy birthday sementara gue nganga. "Kok lo bisa ada di sini sih?" Tanya gue ke best friend yang disambut ketawaan sama mereka berdua.

Bener-bener surprise loh gue. Gue ga curiga sama sekali kalo bakal di kejutin kayak gini :D begini nih kalo orang yang ga ngehan, sama orang yang ga pernah curigaan dikerjain juga ga pernah nyadar apalagi curiga hahaha. Ditraktir pula sama writing partner. Bless you all dah. Muah muah... ternyata semua ini adalah ide dari si partner yang udah nyiapin dari dua minggu lalu. So sweet banget ga sih?? :)

Udah gitu yang bikin gue bahagia lagi, keluarga besar Festival Gerakan Indonesia Mengajar 2015 ngucapin di grup. Pak Hikmat Hardono (Dir. Eksekutif Indonesia Mengajar), bu Yundrie, mba Evi, ah...membahagiakan sekali :) teman-teman dari Sekolah Raya, Youth For Diffable juga ngucapin. Nggak ketinggalan someone I miss ngucapin juga.

Anyway, thanks so much for every wishes hope that will come true :) thank you Lord for giving me the caring friends...

Judul : the Time Keeper
Penulis : Mitch Albom
Halaman : 240 halaman
Penerbit : Hyperion, 2012

the Time Keeper, dari judulnya aja pasti udah tau dong ya kalo buku ini akan bercerita tentang waktu. Penjaga waktu. Lewat karyanya ini Mitch Albom ingin mengajarkan para pembacanya menghargai waktu.

Di buku ini ada tiga orang tokoh utama, yaitu Dor, manusia pertama yang menghitung waktu di bumi yang kelak menjadi sang Penjaga Waktu. Dor dihukum karena mencoba mengurkur anugerah terbesar dari Tuhan, diasingkan ke dalam gua hingga berabad-abad dan dipaksa mendengarkan suara orang-orang yang minta diberi lebih banyak waktu. Seorang gadis remaja, yang ingin mengakhiri hidupnya. Lalu seorang pengusaha kaya raya yang ingin memiliki hidup abadi.

Dor kembali ke dunia dengan membawa jam pasir ajaib dengan misi : menebus kesalahannya dan mempertemukan dua manusia di bumi untuk mengajarkan makna waktu pada mereka. Tiga orang dengan latar belakang berbeda ini bertemu dalams satu momen menjelang kematian. Dalam momen tersebut mereka melakukan perjalanan waktu yang membuat mereka mengambil keputusan yang menentukan dalam hidup masing-masing.

Dalam buku ini, Mith Albom ingin mengajak kita menghargai waktu, bukan menghitung waktu. Seperti yang tertulis dalam kisah ini, "Ada alasan Tuhan membatasi hari-hari kita. Untuk menjadikan setiap hari berharga." 

Memang nggak banyak buku Mitch Albom yang gue baca. Buku pertama yang gue baca adalah Tuesday With Morrie. Dari situ gue kurang lebih melihat bahwa Mitch menulis nggak hanya bercerita tapi, ada pesan-pesan yang disampaikan. Di sini Mitch mengubah-ubah sudut pandang cerita untuk menciptakan kisah yang inspiratif.

Untuk teman-teman yang lagi cari bacaan yang menginspirasi, buku ini gue rekomendasiin. Tapi, jujur buat gue baca buku versi Inggrisnya lebih nyaman dibanding versi terjemahannya. Bukannya apa-apa, gue udah beli versi terjemahannya tapi, kok berasa ada yang kurang pas gimana gitu. Akhirnya gue beli versi Inggrisnya dan lebih pas kalo buat gue :)

Tapi, balik lagi ini selera ya teman-teman :)
Judul buku : Sabtu Bersama Bapak
 Penulis : Adhitya Mulya
 Penerbit : Gagas Media
 Halaman : 217 halaman

Buku yang recommended. Nggak diragukan lagi kepiawaian Adhitya dalam menulis. Bukan bermaksud lebay tapi, kenyataan bahwa Sabtu Bersama Bapak ini menginspirasi.

Jadi inget bukunya Mitch Albom, Tuesday With Morie. SBB ini juga bisa menjadi acuan bahwa di saat seseorang di vonis mengidap penyakit berbahaya dan umur yang tidak lama lagi tapi, bisa melakukan sesuatu yang berarti.

Seperti bapak Gunawan yang divonis kanker stadium tinggi dan tinggal setahun lagi umurnya justru tidak meratap. Malahan dia mempersiapkan banyak hal untuk istri dan dua anak laki-lakinya. Jadi, sampai batas waktu yang ditentukan, pak Gunawan tidak cemas dan tenang meninggalkan keluarganya menghadap Sang Khalik. Sekalipun raga pak Gunawan tak lagi di tengah keluarganya tapi, dia bisa membesarkan anak-anaknya. Dua anak laki-lakinya sama sekali tak kehilangan sosok bapaknya. Setiap Sabtu sedari kecil Satya dan Cakra selalu menghabiskan waktu bersama bapaknya.

Wejangan demi wejangan sudah dipersiapkan pak Gunawan. Bahkan sampai Satya dan Cakra dewasa, bapak selalu ada. Di saat Satya merasa dirinya terlalu keras terhadap istri dan tiga anaknya, Satya kembali mendengar nasehat bapak. Hanya nasehat bapak yang menentramkan.

Saat Cakra menemukan pendamping hidup, dikenalkannya sang calon dengan sosok bapaknya. Perjuangan ibu Itje membesarkan dua anak lelakinya tak kalah hebat. Mengembangkan usaha rumah makan bahkan sampai menyembunyikan penyakit kanker payudaranya dari Satya dan Cakra karena, dia ingat nasihat pak Gunawan supaya tidak menyusahkan anak-anak.

SBB ini mengajak kita untuk bisa belajar menghargai waktu. Sekalipun waktu yang dipunya tidaklah lama tapi, kalo kita bisa ngisi dengan yang bermanfaat, bisa menjadi inspirasi bagi orang yang ditinggalkan. Gaya tutur sehari-hari, cerita yang mengalir, bikin gue betah baca buku ini dan selesai sehari (setengah halaman buku dibaca mulai jam 10-11.30 malam. Abis itu tidur, ngantuk. Terus sisanya malam berikutnya dari jam 9-10.30)

 Baca deh, pasti suka :)

Aku masih duduk termenung di sini, masih dengan imajinasi bayang dirimu yang terus bermain di kepalaku. Yang teringat hanya kamu, kamu dan kamu. Aku sudah mencoba dengan berbagai macam cara mengenyahkan kamu dari isi kepala dan hatiku. Sepertinya semua itu sia-sia. Ditambah lagi saat ini hujan mulai turun membasahi kota dan membuat bayang wajahmu semakin melekat tak mau pergi.

Sadis caramu meninggalkanku, Fauzan. Kamu sudah mempermainkan perasaanku. Kamu bohongi aku. Rasa sakit ini terlalu dalam, Zan. Kamu sudah menoreh luka. Tanpa terasa pipiku menjadi hangat karena cairan bening yang keluar dari sudut-sudut mataku. Segera ku ambil tissue yang ada di meja. Sampai lupa aku belum memesan menu satupun. Aku terlalu asik dengan sedihku. Belum sempat memesan, tiba-tiba aku melihat seorang pramusaji menghampiri mejaku dengan secangkir Caffè Latte yang di atasnya dibuat latte art dengan emoticon senyum.

"Saya belum pesan loh mas.", ujarku kepada pramusaji yang mengantar.

 "Ini hadiah dari seseorang, mba."

"Siapa?"

 "Saya nggak boleh memberitahu, mba." Lalu pramusaji itu meletakkan cangkir Caffè Latte dan ada secarik kertas yang terlipat juga.

"Kamu terlihat cantik bila tersenyum, Orensia."

Hanya sebaris kalimat yang tertulis. Orang ini tahu namaku. Tetiba mataku berkeliling mencari siapa orang yang sudah tahu minuman kesukaanku dan namaku. Tapi, sepertinya semua orang tampak wajar. Tak ada yang mencurigakan. Lalu ku dengar alunan lagu Lumpuhkanlah Ingatanku by Geisha. Apa maksud semua ini? Siapa yang sudah mengaturnya? Fauzan? Sepertinya nggak mungkin. Sekarang dia sudah tak sda lagi. Raga dan jiwanya sudah kembali kepada kekasih yang sebenarnya. Gila! Aku sudah termakan bujuk rayunya. Aku tak bisa menguasai hati dan pikiranku. Setelah dia dapatkan apa yang dia mau, dia tinggalkan aku dengan alasan nggak akan pernah bisa bersamaku karena dia masih mencintai kekasihnya. Brengsek! Bajingan! Bagiku kata-kata itu sangat tepat untuk orang yang keji seperti Fauzan. Dengan gampangnya dia minta maaf. Kata "maaf" begitu mudah diucapkan dan sepertinya dengan satu kata itu semua masalah langsung selesai.

Ku lihat pramusaji yang tadi menghampiriku dan mengulurkan secarik kertas yang terlipat. "Kenapa lattenya belum kamu minum, Orensia? Biasanya sudah tandas." Aku kembali penasaran dan memandang berkeliling. Di ruangan yang tak cukup besar ini pasti aku sudah menemukan orang yang mencurigakan. Tapi, ini tidak ada tanda-tanda apapun. Siapa sih orang ini? Akupun mulai menyeruput latte yang sudah setengah dingin. Emoticon senyum itu pun membuyar dan buihnya bercampur dengan lattenya.

Hujan deras berganti dengan rintik-rintim yang tetap saja membuatku enggan meninggalkan kafe ini. Terlalu nyaman, mungkin. Tapi, aku masih dibuat penasaran oleh seseorang yang sudah mengirimkan latte dan pesan-pesan singkatnya. Rupanya rasa penasaranku tidak cukup besar dibanding rasa sedih dan sakit yang ditorehkan Fauzan. Walaupun kedekatan kami hanya satu bulan, tapi semua itu terlalu membekas. Penyesalan selalu dayang di akhir. Nasi sudab menjadi bubur. Aku harus membuang bubur itu karena sudah berisi racun. Seenaknya dia campakkan aku. Aku hanya berpegang pada karma.

Aku berusaha semampuku untuk memaafkan dia. Aku hanya ingin Fauzan belajar bertanggung jawab atas semua perbuatannya. Aku hanya ingin dia merasakan apa yang aku rasakan. Dia tak pernah merasakan sakitnya dicampakkan oleh orang yang dicintai. Air mata ini kembali meleleh seiring rintik hujan di luar sana. Fauzan sudah membunuhku pelan-pelan. Dia berhasil membunuh jiwaku.

Lamunanku dibuyarkan oleh kehadiran sosok teman lama yang sekarang ada dihadapanku. Mordy. Mordy duduk di depanku sambil tersenyum. Akupun menjadi salah tingkah.

"Hai.", sapaku dengan nada gugup dan dengan senyum yang dipaksakan.

"Apa kabar Rensi?", sapa Mordy dengan senyum manis yang nggak berubah setelah satu atau dua tahun ini tidak bertemu.

"Kamu kapan datang? Kok aku nggak lihat kamu masuk?"

"Kamu terlalu asik dengan lamunanmu. Matamu aja masih sembab begitu." Mordy lalu memesan secangkir Caffè Latte lagi untukku dan segelas Cappucinno dingin.

"Bagaimana kamu tahu aku di sini? Kok tiba-tiba kamu bisa menyusulku ke sini?"

"Rensi, kita tetap terkoneksi di sosial media. Kamu selalu update status dan aku selalu membacanya. Aku juga tahu kamu sedang ada masalah. Aku nggak mau menghubungi kamu via telepon atau mengirim pesan hanya menanyakan keadaanmu. Aku ingin langsung bertemu denganmu. Siapa sangka ternyata hari ini aku ada waktu di tengah padatnya jadwal liputanku dan kamu ada di sini, di kafe yang dulu kita pernah singgahi bersama."

Ah Mordy...ternyata diam-diam kamu memperhatikanku. Kamu memberikan kejutan manis di hari yang mendung ini. Aku mengenal Mordy tiga tahun lalu via temanku, Nita yang bekerja di stasiun televisi yang sama dengannya. Aku dan Mordy memang berteman baik.

"Mordy, jangan-jangan kamu ya yang sedari tadi memesan latte dan mengirimkan pesan-pesan pendek untukku?" Pertanyaanku hanya dijawab dengan senyum dan diikuti tawa olehnya.

"Kenapa aku dari tadi nggak lihat ksmu?"

"Aku kan punya ilmu menghilang hahaha..."

"Mordy! Serius nih?"

"Sebelum kamu masuk ke sini, aku sudah lebih dulu di sini. Mungkin sekitar lima belas atau dua puluh menitan gitu. Terus aku ke toilet. Pas aku keluar toilet, aku lihat kamu gsudah duduk di sini. Aku perhatikan kamu dari balik tirai dapur. Aku tahu kok kamu celingukan mencari hal-hal yang mencurigakan di sekitar sini hehe. Aku nggak pernah lupa minuman kesukaan kamu karena, kamu pernah bilang tidak terlalu suka dengan rasa kopi yang terlalu pekat. Harus ditambah susu yang lebih banyak untuk menetralisir rasa kopinya."

"Kamu yaaa..." aku jadi tertawa. Baru kali ini aku bisa tertawa lagi. Hari ini Mordy berhasil mengalihkan perhatianku. Mordy sedikit mencairkan kebekuan hatiku. Secangkir Caffè Latte ditambah senyum Mordy dan semangat yang ditularkannya cukup menghibur di hari ini, di hari ke-30 sejak Fauzan mencampakkan aku.





Sebenernya ini late post (postingan terlambat). Kejadiannya udah dari hari Kamis, 16 April 2015. Waktu itu dari hari rabu gue diminta wakil kepala sekolah untuk nyari harga pizza untuk dianter hari kamisnya.

Setelah mencari perbandingan, dapetlah paparon pizza yang mana harganya selisih lebih murah dari pizza yang satunya. Ditambah lagi ada promo beli lima pizza gratis dua pizza, jadilah pagi itu gue pesen. Asumsi gue, kalopun gue mesen buat jam setengah empat dan gue mesen dari jam sepuluhan pagi harusnya nggak ada masalah dong.

Jam empat, resepsionis info kalo tuh pizza belum nyampe, alesannya pesenan atas nama gue sama sekali nggak ada. What?!!! Seketika paniklah gue, emosi langsung naek. Sekarang gimana nggak geram,coba, pesanan udah masuk, gue udah dapet total nilai pesanan berarti udah komputerais dong.

Lah kok bisa-bisanya pesanan itu nggak ada sama sekali, alesannya orang yang masuk pagi tadi nggak info ada pesanan yang diantar sore (hanti shift). Whatt?!!! Alesannya nggak masuk di nalar gue dan gue makin esmosi tingkat dewa. Itu pesenan sebenarnya komputerais apa nggak, nggak jelas. Terus nggak mau mengakui kesalahan dan minta maaf. Sementara pizza itu udah ditunggu-tunggu sama anak-anak dan gurunya.

Itu parah bener loh buat gue servis Paparon pizza yang di Makaha (dulu Sport Mall, Kelapa Gading) harusnya kalo profesional, mereka merasa gue mesen terlalu pagi, bilang aja. Kalo untuk pengantaran jam setengah empat, nanti pesannya di jam dua saja atau segimana kek. Ini diterima tapi, kayak-kayaknya mereka nggak input di komputer deh. Catet manual. Parah loh. Bener-bener parah.

Gue cuman nggak enak hati aja sama yang mau party. Udah antusias banget, terus gara-gara servis si paparon pizza nggak prof itu bikin semua berantakan.

Tadinya gue semangat banget mau masukin komplen di koran kompas tapi, besokannya emosi gue udah mereda. Cuman bikin gue trauma kalo mau pesen anter gitu. Takut nggak tepat waktu atau pesanan nggak sesuai. Terserah aja kalo yang lain masih menyukai paparon pizza. Tapi, kalo ada yang mau pesen pizza, pesen ke kompetitor aja. Atau kalo tetep mau paparon, jangan minta bantuan gue yang mesen :)) akhirnya memilih curhat di blog aja :)

Apa yang terlintas di benak teman-teman kalo denger tuna rungu? Pastinya adalah orang yang memiliki kekurangan dalam pendengaran dan efek lainnya tidak bisa berbicara mengeluarkan susunan kalimat yang seharusnya. Hanya suara-suara tidak jelas yang dikeluarkan.

Berhadapan dengan orang tuli membuat malas berdialog. Ya iyalah, bahasa apa yang bisa kita gunakan? Tidak semua orang paham dengan bahasa isyarat yang mereka gunakan. Kesulitan berkomunikasi sangat amat mereka rasakan. Bedanya dengan buta, walaupun mereka tidak melihat mereka masih bisa mendengar dan bicara.

Sementara tuli? Walaupun bisa melihat, mereka tidak bisa mendengar dan bicara. Dual kekurangan. Membuat dunia mereka seperti berbeda dari yang lain. Jujur, gue juga nggak punya teman atau keluarga yang tuli. Kalo di jalan-jalan paling cuman ngeliat dan nggak pernah bersinggungan langsung. Sampe akhirnya gue dateng ke sekolah alam anak sholeh dhuafa di bekasi, bertemu dengan salah satu siswanya yang nggak bisa bicara. Info yang gue tau, anak ini nggak bisa bicara karena pita suaranya kena operasi waktu ngalamin kecelakaan di usia dini. Pendengarannya juga terganggu.

Gue liat semua temen-temennya komunikasi dengan dia ya dengan bahasa isyarat seadanya dan anak itu bisa membaca gerakan bibir lawan bicaranya. Gue terenyuh juga ngeliatnya dan anak ini hisa cepet deket sama gue.

Beberapa bulan lalu, gue dapet info dari temen satu komunitas gue kalo di ruang perpus kemendikbud, senayan ada kelas bahasa isyarat. Kayaknya menarik juga ya. Gue pingin tau seperti apa bahasa isyarat itu. Kadang suka liat pas ganti channel ke tvri, pas siaran berita suka ada box kecil di sudut kanan bawah tapi, nggak paham juga apa artinya.

Datenglah gue di kelas pertama, guru yang ngajar tuli juga. Setelah tau sedikit-sedikit ternyata menarik juga belajar bahasa isyarat dan kelas ini diadakan oleh Youth For Diffable. Komunitas yang peduli dengan orang-orang tuli. Lewat temen-temen YFD juga gue baru tau kalo ternyata bahasa isyarat di tiap daerah itu berbeda. Ada dua bentuk bahasa isyarat, yaitu SIBI (sistem isyarat bahasa indonesia) dan BISINDO (bahasa isyarat indonesia).

Menurut foundernya YFD, sekarang dalam proses penggodokan di mana bahasa isyarat yang akan digunakan nantinya adalah yang BISINDO. Karena SIBI dirasa kurang fleksibel juga oleh temen-temen tuli. Karena temen-temen tuli lebih juga melihat ke ekspresi wajah, jadi belajar bahasa isyarat itu nggak hanya melulu gerakan tangan tapi, ekspresi sangat perlu. Setelah beberapa kali pertemuan, gue merasa untuk masalah ekspresi gue masih belum bisa dapet ya.

Gue suka ngeliat kefasihan dari founder YFD yang bisa komunikasi dengan gurunya atau kalo ada temen-temen tuli yang dateng juga (biasanya temen dari pengajarnya ^_^) seru aja. Gue jadi keinget sama anak tuna wicara yang di sekolah alam, bekasi. Pasti dia akan lebih seneng kalo bisa komunikasi dengan bahasa isyarat yang tepat.

Gue selalu berusaha hadir disetiap kelas bahasa isyarat ini. Kalo nggak bener-bener ada hal yang nggak bisa ditinggal, baru gue nggak dateng. Semakin banyak tau, semakin tertarik gue untuk mengenal lagi dunia tuli. Gue seperti tersadar, iya ya, mereka ini sama loh seperti kita, hanya saja mereka punya bahasa sendiri untuk komunikasi.

 Sejak ikut kelas ini, gue juga jadi tau kalo temen-temen tuli ini butuh penterjemah, butuh pendamping. Selama ini mereka seperti terpisah dari temen-temen yang normal. Padahal menurut gue seru juga ya kalo ada bahasa isyarat selain bahasa indonesia, bahasa asing dan bahasa daerah. Memang sih butuh kajian panjang dan nggak mudah tapi, kalo banyak dari kita yang peduli dan pelan-pelan tapi pasti bergerak bersama, pasti bisa.

Mereka memang tuli, tapi mereka adalah bagian dari kita. Kalo bisa merobohkan pembatasnya kenapa tidak? Banyak jalan menuju roma, banyak jalan merangkul temen-temen tuli. Mereka bisa sekolah, kuliah, kerja, belanja, jalan-jalan ke tempat hiburan, sama seperti kita yang normal bila semua orang bisa mengerti bahasa isyarat. Memang pertanyaannya, butuh waktu berapa lama bahasa isyarat bisa tersosialisasi?

Buat temen-temen yang mau tau tentang BISINDO, bertemu dengan temen-temen tuli, bisa datengin boothnya di depan hotel Mandarin di acara car free day jam 7-10 pagi. Ditunggu... :)

Gue emang nggak begitu ngikutin serial film Fast and Furious. Yang pernah gue tonton cuman FF yang Tokyo Drift. Even FF6 yang ada Joe Taslim-nya juga gue nggak nonton. Tapi, FF7 ini kayaknya nggak boleh terlewat, soalnya ini film terakhir alm. Paul Walker.

FF7 ini berkisah tentang balas dendam seorang kakak, Decker Shaw (Jason Statham) yang mana di FF6 dilumpuhkan Dominic Torreto (Vin Dissel) dkk. Pertarungan balas dendam ini melibatkan polisi Hobbs (Dwayne Johnson) yang memang Decker ini salah satu buronan besar polisi. Terus Dom dkk ini punya misi untuk nyelametin seorang hacker yang punya program God's Eye, dibantu sama polisi Frank Petty (Kurt Russel).

 Di sekuel yang ke-7 ini Dom tetep di bantu sama Brian O'Connor (Paul Walker), ada Letty (Michelle Rodriguez), Roman (Tyrese Gibson), dan Tej (Chris Bridges). Untung ada Roman, jadi film ini ada sisipan humornya :D

 Tegang? Udah pasti. Saat kejar-kejaran antara Dom, dkk dengan Dereck Shaw dan usaha nyelametin Ramsey, si hacker. Mulai dari mobil terbang sampe mobil mewah melayang melewati tiga menara kondominium di Dubai entah dari ketinggian berapa. Pokoknya keren bingits dan memacu adrenalin.

 Gue nggak pernah baca sinopsis FF7, jadi gue nggak pernah tau apakah tokoh Brian itu dimatiin apa nggak dan sepanjang nonton itu gue nungguin scene mana yang matiin tokih Brian. Ternyata dari awal sampe abis Brian tetep maen terus. Hanya scene terakhir memperlihatkan Dom sama Brian pisah jalan. Sedih. Sempet nangis gue karena kata-kata Dom.

Setelah nonton baru gue tau kalo tokoh Brian itu digantikan sama adik-adiknya Cody dan Calleb Walker. Hanya untuk bagian wajah dan suara dibantu sama teknik CGI. Itulah canggihnya Hollywood, bisa menghidupkan kembali tokoh yang meninggal di tengah-tengah proses pembuatan film sehingga film itu bisa selesai.

Untuk menghormati alm. Paul, tokoh Brian dikisahkan mengundurkan diri dari kegiatan balap dan fokus di keluarga. It's very sweet ending. Meskipun pada saat proses syuting semua pemain merasakan susahnya mengatur emosi kesedihan tapi, hasil akhirnya justru keren bingits.

Kalopun nantinya ada sekuel FF dan tokoh Brian nggak maen lagi, pecinta FF akan mengingatnya dengan manis. Gue kasih nilai 10 deh :)
Siang tadi, gue baru dikasih tau temen kalo aplikasi WhatsApp sekarang udah bisa dipake buat nelpon juga. Gue nggak tau ya perubahan itu udah mulai kapan tapi, yang pasti siang tadi gue udah update aplikasi wasap gue. Abis itu gue telponin satu-satu temen gue sampe akhirnya gue bisa telpon sama sahabat gue yang di Singapore.

Thanks to wasap yang udah meng-upgrade aplikasinya. Sekarang udah bisa telpon-telponan tanpa menguras pulsa utama. Yang kepotong emang kuota paket internetnya tapi, it's oke lah, masih worth it. Dari pada yang ke kuras pulsa utama. Lagian, kalo ada wifi malah gratis hahaha.

Tapi, yang gue denger baru android yang bisa update wasap untuk telponan. iOS belum bisa. Yah...semoga aja dalam waktu dekat iOS udah bisa update juga :)

Senengnya sekarang komunikasi sama sahabat gue yang di Singapore nggak hanya lewat tulisan lagi, udah bisa denger suaranya. I miss her a lot. Udah gitu suaranya nggak delay terlalu lama, jernih. Jadi, nggak kayak orang bolot kalo ngobrol hehehehe.

Well...any way, semoga kecanggihan teknologi di sos med ini bisa semakin mempermudah komunikasi, mengurangi biaya juga :D lumayan kan bisa menjangkau sampai yang di luar negeri juga tanpa harus pakai voip segala.

Di saat gue kudet, ada aja jalannya yang ngasih tau jadi, buru-buru bisa update :)
I'm still have the fresh memories of my vacation. It's truly unforgettable. I have new friends. I feel lucky to decide to try to use Couch Surfing to find a place I will stay during my vacation in Bali. I know that first time, I booked the flight with three other friends of mine since last year. When it's getting close to the day, just a cross in my mind if I want to stay separate with other friends. I don't want to spend a lot of money.

In January 2015, I started to search at Couch Surfing. I try to sent request to stay with some of CS members who open their house for guest from other CS members. Finally my request responded by Wika Chan. I'm so happy. I will stay at her place in Sanur for four days (25-28 March, 2015).

When it's getting closer to my vacation day, we change our phone number to make it easy our communication. I asked her the way to her place from airport and she said she will pick me up at the airport. Wow...I feel so blessed. When I heard that news I just feel she's really nice, I also can't describe the way I feel. Lol.

Wika and Virginia (dok.pribadi)
When I arrived at Denpasar, she really picked me up and drive me by motorbike to her place. She stayed at a small room in a boarding house. It's really nice room in a nice area in Sanur. Wika's place it's near to Sanur beach. And also next her room is stayed her friend from Mexico. They met when Wika traveled at Singapore. Her name is Virginia. Nice girl and pretty :)

Virginia will be stayed one month in Bali and she already rent a motorbike. So, I feel lucky again. If I can't go out with Wika, I can go out with Virginia :) At the first day I arrived, I went to find a small restaurant (warung) to have late lunch with Virginia because, Wika has to go to met her friends. That small restaurant had very nice Balinese cuisine. Virginia already tried once and she loved it :)

Wika is a nice person. She shared a lot story with me. She also took me to a shopping place on my third day. Introduced me with Balinese traditional cuisine and gave a hint to Uluwatu for me and Virginia. She also took me back to the airport on my last day.

Well...my vacation is really unforgettable, feel blessed, and not spent a lot of money for transportation and hotel. I just spent for meals and gifts for my friends at office. I have new experience and friends. Hope one day when I can visit Mexico, Virginia will be ready to host me. Lol.
Nice experience using Couch Surfing service. If you want to have an experience like me during your vacation, just become a member at Couch Surfing (www.couchsurfing.com) and you can feel the hospitality of your host :)
Tampaknya perjalanan gue harus berakhir hari ini. Tapi, paling nggak gue udah ngerasain nasi lawar di deket pantai Sanur. Gue bertiga jalan kaki dan nyampe sana tuh sekitar setengah delapanan kali. Antrinya bookk...bener-bener udah kayak ngantri apaan tau. Setengah jam nunggu, gue mulai nggak sabar. Gue samperin temen gue. Dan baru liat cara si mbok ngelayanin dan menu-menunya apa aja.

Di situ tuh ada suwiran ayam, ikan, telor balado, rebusan sayur, sate lilit, kuah soto gitu, ada ikan goreng, dan yang paling penting ada tumis cabe rawit (sambel khas Bali) plus bawang goreng. Kerupuknya adalah kulit ayam goreng.

Semua di campur di satu piring kecuali sate lilit dan ikan, itu optional. Suapan pertama hmm...not bad. Gue suka. Ada urap pare. Gue coba yang potobgan kecil, rasa paitnya ga terlalu berasa tapi tetep aja gue nggak suka hehehe. Sepiring nasi lawar plus satu sate lilit dibandrol 20,000. Harga yang standard lah menurut gue dibanding makan junk food, ini lebih oke :)

 Siang menjelang sore, gue bertiga pergi ke warung mie yang kata temen gue level pedesnya bisa gila-gilaan. Penasaran juga gue. Pas nyampe di sana, gilee itu antrian panjang bener. Kayak lagi mau antri tiket konser 1D (ah lebay).

Gue bertiga mesen menu yang sama, yaitu mie iblis yang level pedesnya cabe 15 biji.
Terus gue pesen hakau (dimsum), minumnya es milo, es cappucino, es teh tarik, plus es genderuwo (semacam es campur gitu. Gue nggak nyobain. Justru temen bule gue yang doyan).

Begitu mulai gue kunyah, wiiii...pedesnya nampolll. Untung gue pesen dimsum plus aer putih. Soalnya pedes itu nggak bisa dilawan sama minuman dingin. Terus yang bikin takjub lagi, harganya. Seporsi mie setan hanya 9,000 dan seporsi mie iblis 10,000. Gue nggak sempet ngobrol-ngobrol ama si pemilik yang kebetulan ada di situ. Cuman yang pasti antrian pembeli itu kayak nggak pernah abis. Amazinglah :))

Selesai makan mie iblis, gue sama si bule dua-duaan naek motor ke Uluwatu. Maksud hati pingin ngejar sunset. Tapi, pemandangannya emang cuantiikk banget.

Dari Uluwatu sekitar jam setengah tujuh. Si bule bawa motornya ngebut bingits. Soalnya gue bilang ga mau miss flight. Pesawat gw jam 10.55 malem. Jarak dari Uluwatu ke Sanur aje gile jauhnye. Belum pake macret segala. Nyampe kosan temen gue ampir setengah sembilan. Mandi bebek, terus langsung cabut menuju bandara.

Host gue emang baek bener dah. Dianterinnya gue ke bandara sampe ke pintu gue mau masuk ke dalem terminal keberangkatan. Pas mau ke bandara, gue dilewatin tol. Keren loh, di Bali motor bisa masuk tol, ada jalurnya dan harga tiketnya 4,000 dari Sanur ke Ngurah Rai.

Pokoknya liburan gue tahun ini sesuatu banget. Jadi pingin nyobain cari host di daerah lain pas liburan lagi :)

Ini juga nggak lepas dari campur tangan temen gue, Deasy. Tahun lalu dia maksain gue pesen tiket murmer ini. Akhirnya gue setuju dan jadilah gue punya cerita liburan yang menyenangkan :) thanks a lot, Deas...

Nggak terasa udah masuk hari ke tiga aja. Tapi, hari ini udah lebih nyantai. Paginya gue jalan-jalan sekitaran pasar tradisional Sanur, sama massage 45 menit dan harganya  55,000. Enak massage-nya? Masih lebih enak refleksi di tempat langganan gue di Jakarta.

Abis itu gue nyari makan. Dapetlah di Warung Ibu Resi. Pilihan menunya ada soto ayam, soto sapi, mie goreng, nasi goreng, ayam goreng mentega, dll yang menurut gue biasa aja. Harganya juga nggak mahal banget sekitaran belasan ribu gitu. Tapi, mata gue tertarik pingin nyobain Tipat Cantok (gado-gado Bali) yang harganya murah, 7000 aja.

Pedes, enak, murah, udah sama lontong. Rasa bumbunya mirip sama tahu tek. Ada petisnya. Terus minumnya kopi Bali 3000. Dah siang itu gue cuman habis 10,000. Murmer banget lah :)

Habis itu gue balik ke kosan temen dan abis itu dia ngajak gue ke pusat oleh-oleh Erlangga Dua di daerah Nusakambangan. Gile, harganya murmer juga loh. Kalo nggak inget terbatas uang ama bagasi rasanya pingin borong hehehe. Kalo aja di Jakarta ada toko kayak gitu, laris manis kali ya.

Macem-macem dah gue beli, mulai dari kaos, kacang, tas, dompet, kopi, body mist, celana panjang. Dua ratus ribu habis buat belanja. Dari situ temen gue ngajak ke Kuta. Tadinya nawarin ke Joger tapi, gue skip lah.


Temen gue bilang kalo tamu domestik itu nggak afdol kalo belum ke Joger sama Kuta. Sampe di Kuta, kita jalan-jalan di Discovery Shopping Mall dan belakangnya itu langsung
ke pantai Kuta. Kita mengejar sunset dan akhirnya dapet juga. Bagus bener dah tapi, cepet banget senjanya abisu.

Dari Kuta gue diajak ke Jebak
(pusat Jajanan Bali g
itu) food court yang banyak juga pilihannya. Gue  makan nasgor thailand, temen gue cuman minum mojito. Selesai itu kita langsung balik. Jam 9 waktu Bali kita nyampe kosan. Mandi terus bobok. Sabtu paginya mau diajak nyarap nasi lawar di pantai Sanur :)






Udah hari kedua aja nih di Bali. Tengah malem gue, berenam sama temen-temen yang lain berangkat ke gunung Batur. Tiga motor. Ceritanya mau liat sunrise. Letak gunung Batur itu di daerah Kintamani yang mana suhunya itu gilaakkk dingin bingitss.

Jalan menuju ke sananya itu maknyus. Makin nenuju ke gunung makin berkelok. Turunan tajam, naikan. Wiihh mantep dah. Sampe gunung Batur mau naek gunung ceritanya tapi, sayangnya temen yang bule nggak bisa naek karena harus pake guide dan harganya 360,000. Sayang kan harga segitu.

Akhirnya si bule sama dua temen yang lain stay di bawah.Gue sama dua temen cowok naek. Awal-awal semangat banget gue. Lama-lama makin ke atas, makin nanjak dan gue kehabisan napas. I can hear my own heart beat. Edan! Akhirnya gue mutusin untuk turun balik. Salah strategi gue.

Gue info ke temen yang di bawah. Terus dia bilang mau nyusul ke tempat gue nunggu. Tapi, gue keburu jalan sendiri balik. Nah, pas lagi jalan turun, temen gue nanya posisi dan posisi gue sana dia itu ternyata beda jalan sama yang nyusul. Bolak balik gue ditanyain soal jalanan aspal. Gue bilang ga inget karena emang gue ga lewat jalan begitu.

Sementara jalan yang gue lewatin kenapa tambah lama tambah setapak, mana head lamp udah redup-redup gitu. Sendiri, gelap, angin, dingin, bagus gue ga mules. Mana ga ada rombongan naek lagi.

Udah berapa lama berdiri, gue liat ada cahaya-cahaya senter gitu. Tapi, ga ke arah jalur gue tapi, di seberangnya. Kayak di film-film gitu, gue teriak 'help...help...' gitu. Gue minta di guiding ke arah mana. Terus orang itu minta gue stay di bawah pohon gede, ntar ada temennya yang mau jemput gue pake motor.

Akhirnya dateng tuh mas mas nyamperin gue katanya dapet telpon. Tapi, rupanya sedikit miskom karena dia pikir temen gue yang nelpon. Padahal gue bilang, gue minta tolong rombongan laen dan mereka itulah yang nelpon ke pos. Biasalah, uud (ujung-ujungnya mau duit).

Gue sama temen gue udah say thank you, say thank you tapi, itu orang ga pergi-pergi juga. Gue jelasin sekali lagi. Abis itu dia pergi sama motornya tapi, sambil bete gitu.

Bodo mamat deh yang penting gue ketemu temen-temen dan bisa balik ke posko. Bener-bener pengalaman seru hehehe. Cuman sayangnya ga bisa liat sunrise. Begitu udah terang ya, pas gue liat gunungnya, damn! Gue sepagi buta itu daki ke sana? Yang kata temen-temen gue itu tuh masih belum apa-apa dibanding Rinjani.

Wedan! Buat gue it's enough. Gue emang bukan anak gunung dan kalo ga cukup exercise bakalan metong di jalan tuh. Kaki kanan gue tumitnya sumpah suakit bingits. Nyampe kosan temen gue langsung rebahan.

Sorenya gue sama temen Maxican gue jalan-jalan mau nyari massage. Tapi, karena di atas jam 6 sore, jadilah gue salah dapet orang. Ga dapet yang semestinya. So, gue masih penasaran sama Bali massage. Semoga besok bisa ketemu.

Abis dari pantai Sanur, gue sama si bule ke pasar Sanur. Gue nyobain beli roti panggang rasa cheese and cheese. Welehhh...itu wuenak bingitss. Si bule yang tadinya nyicip aja akhirnya beli sendiri juga hihihi.

Ohya, tadi siang makan di Warung SS, Batubulan. Gilingg...sambel-sambelnya top markotop. Semoga di jakarta ada cabangnya :)

Sori ga ada fotos soalnya capek bingits.



Liburan! Akhirnya gue bisa ngerasain liburan setelah bertahun-tahun gue kerja dan betapa susahnya ngatur cuti. Tahun lalu atas kompor dari temen gue dan bonek, gue okeh aja booking tiket Jakarta-Denpasar-Jakarta tanggal 25-28 Maret 2015. Ngomongin harga, sumpah ini harga termurah buat gue 367,200 PP. Kapan lagi coba.

Dan akhirnya, sekarang gue di Bali men! Saking masih nggak percayanya gitu, waktu mau lepas landas gue sambil baca doa, sambil terharu. Menitikkan air mata. Lebay mungkin menurut kalian tapi, jujur gue bahagia campur takut. Trauma dikit sih sama kecelakaan Air Asia beberapa waktu lalu. Tapi, pointnya tetep ke liburannya. Liburan!

Waktu mendarat gue juga terharu. Aduh! Pokoknya liburan ini mengharu biru dah awal perjalanannya.

Penginapan. Gue member Couch Surfing. Belum pernah sekalipun gue coba cari host (member CS juga yang mengijinkan tempat tinggalnya diinapi sesama member CS yang lain). Alhasil, dari Januari-an gue nyari tuh. Kirimlah beberapa permintaan ke calon host berdasarkan banyaknya testimoni positif dari mereka yang udah tinggal bareng

Dari tiga sampe lima orang yang ku email, hanya satu yang respon konfirm. Tempat tinggalnya di daerah Sanur. Senang rasanya bisa dapat tempat tinggal gratis :)

 Baiknya lagi, dia bersedia menjemput aku di bandara Ngurah Rai. Terus gue juga kenalan sama cewek mexico, temennya temen gue. Jadilah kemaren sore kita berdua naek motor sewaan si bule ke pantai sanur nyari latihan yoga gitu.

 Setelah latihan, instrukturnya yang seorang ibu-ibu ngajak gue sama si bule untuk ke rumahnya di daerah Denpasar. Tapi, kita makan malem bareng dulu. Kita ditraktir sampe kenyang. Dan kita berencana besok harinya maen ke rumahnya soalnya malem itu kita harus istirahat. Tengah malem mau ke gunung Batur.

 Siangnya, gue sama si bule makan di warnas yang jual masakan B 2. Hmm...mantep. Nggak terlalu mahal lagi :)

That's all my first day story :))

Dok. Pribadi
Menurut gue ini bisa dibilang oleh-oleh waktu Sabtu kemarin (21/03/2015) gue dateng ke acara #AFL. Gue nyampe TIM udah cukup siang. Banyak acara talkshow yang kelewat jadi, ya gue cuman keliling-keliling gitu aja.

Perhatian gue tertuju sama banner yang ada tulisannya Kampus Fiksi. Kalo Kampung Fiksi gue pernah denger walaupun belum tau banyak kegiatannya. Nah ini beda lagi. Kampus. Gue baca kampusnya ada di Jogja. Et busett...jauh aja. Lalu gue mulai tanya-tanya.

Setelah kenalan, gue berbicara langsung sama salah satu pengajar di #KampusFiksi itu. Nisrina, namanya. Kerennya lagi mba Rina ini adalah Redaktur Pelaksana Fiksi di Diva Press yang notabene sponsor #KampusFiksi.

#KampusFiksi ini memberi pelatihan kepada calon penulis fiksi selama dua hari aja di Sabtu-Minggu, di bulan ke dua dan minggu terakhir di bulan tersebut. Pelatihan ini FREE dan peserta juga mendapat fasilitas penginapan dan makan siang. Buat gue ini tuh bener-bener keren dan menurut mba Rina kuota pendaftaran sampe tahun 2017 udah full. Gilak!

Nyesel banget gue baru tau soal #KampusFiksi ini. Tapi, gue akan coba daftar. Meskipun masuk waiting list. Soalnya menurut mba Rina kalo ada peserta yang batal, tempatnya itu akan diisi sama peserta yang waiting list. Yah...untung-untungan sih :)

Tapi, gue dapet buku Silabus Menulis Fiksi dan Non-Fiksi (panduan praktis belajar menulis) ditulis oleh Edi Akhiles (Founder Diva Press) yang dibagiin secara cuma-cuma.

Secara gue ketemu langsung sama salah satu pengajar #KampusFiksi, gue tanya-tanya sama beliau yang menjadi kendala gue dalam menulis. Emang selama ini kan gue belum berani nulis novel sendiri karena, merasa ribet sama detil dan gue belum bisa jaga konsistensi cerita sama mood nulis (menejemen waktu).

Menurut mba Rina nggak ada yang perlu ditakutin yang penting disiplin diri, ikutin outline yang udah dibikin. Sarannya sebelum membuat outline, riset dulu sebanyak-banyaknya, sedalamnya. Abis itu baru bikin outline. Setelah outline baru nulis. Jangan pusingin judul. Paling nggak kasih judul sementara dulu. Toh judul nantinya bisa diganti sama editor kalo memang nggak cocok dan kurang komersil.

 Kalo udah selesai nulis, kasih ke first reader yang bisa "ngebantai" tulisan kita. Dari situ nanti baru bisa ada perubahan-perubahan. Setelah gue baca buku silabusnya ternyata disitu berisi jawaban-jawaban pertanyaan gue:)

Ayolah, wake up! Buang malesnya! Ga ada tuh istilah writer's block. Itu hanya pemakluman diri yang nggak penting, yang direkayasa sendiri. Wanna be a writer? So, start writing from now on! *lagi ngomong ke diri sendiri hehehe*

Kalo buat gue judul bukunya mengundang penasaran. Kalo berteman, jangan ciuman. Kira-kira isinya apa sih? Gue baca sinopsisnya ternyata kisah roman biasa antara laki-laki dan perempuan.

Ini buku pertama karya Syafrina Siregar yang gue baca. Inipun dibeli dan dibaca berkaitan dengan adanya acara Diskusi Buku yang diadain komunitas gue dan mengundang si penulis untuk diskusiin bukunya.

Buku ini habis gue baca dalam sehari karena ternyata jalan ceritanya menarik dan bikin gue penasaran. Sebenernya bisa dalam hitungan jam tapi, katena terbentur dengan kegiatan lain jadilah sehari *sombong* hihihi

Kisah seorang pejuang ASI (Mia) yang sibuk mengkampanyekan pentingnya memberi ASI eksklusif untuk bayi dan menentang pemberian susu formula. Suatu ketika tanpa disengaja bertemu dengan seorang pria bernama Ryan. Menjalin pertemanan membuat Ryan menyukai Mia. Tapi, setelah tau kegiatan Mia timbul sedikit kebimbangan di hati Ryan. Apakah perasaan yang diam-diam muncul untuk Mia bisa bersambut?

 Perjalanan Mia memperjuangkan ASI eksklusif sempat mendapat pertentangan dari adiknya sendiri karena, Mia sendiri belum menikah dan belum pernah merasakan menjadi seorang ibu. Idealisme Mia sempat membuatnya jauh dari adik yang dia sayangi.

Pergolakan batin Mia setelah dia tau siapa Ryan sesungguhnya. Bingung harus memilih antara perasaan dan idealisme. Bagaimana sulitnya melawan perasaannya sendiri.

Sangat menarik cara Syafrina menuturkan antara bagian mengisahkan kehidupan Mia dan Ryan. Bagaimana rapuhnya Ryan tanpa Mia. Syafrina berhasil membawa gue menjadi Mia.

Gue kasih bintang empat :)

Waktu hari Kamis, 19 Maret 2015 gue dikerjain salah satu murid di sekolah. Mungkin buat dia termasuk nggak ngerjain ya, soalnya gini, gue ketemu di koridor terus dia nawarin gue permen. Refreshner candy kalo buat orang India. Bentuk permennya kecil-kecil, bentuknya ada yang pipih memanjang, oval kecil-kecil, warna warni pulak.

Dikasih ke tangan gue lumayan bayak tuh. Gue tanya dong ini permen apa, dia bilang udah makan aja itu enak kok. Gue tebak, ini permen Wonka ya? Katanya bukan. Pokoknya dia minta gue makan semua. Udah dong gue tenggak semua dan dia bilang langsung gigit-gigit aja.

Begitu mulai masuk dimulut, aroma rempah itu udah mulai terasa tapi, gue tetep gigit-gigit. Manis sih karena itu salut gula. Tapi ya tambah lama setelah gulanya abis, baru tuh berasa. Bahwa sesungguhnya itu tuh bumbu dapur yang digulain. Piuh! Gue muntah-muntahin. Tau nggak? Itu tuh jinten dan sejenis rempah lainnya yang kebayang deh aroma-aroma rasa bumbu kare gitu. Yaks! I can't compromise with that taste.

Wedan ya. Orang India tuh emang doyanannya yang kek gitu-gitu. Even bumbu dapur aja bisa dijadiin permen. Sayang gue nggak sempet motoin. Udah keburu di masukin mulut and di lepeh lagi hihihi. Itulah kisah jebakan permen.













Hari ini secara internasional diperingati sebagai hari bahagia. Gue juga baru tau kalo ini tuh diperingati setiap tanggal 20 Maret. Karena gue kerja di sekolah swasta yang berkurikulum international, makanya kita ikutan ngerayain.

Tapi, emang di luar negeri itu ya ada aja hal-hal yang kalo buat orang Indonesia itu nggak penting, buat mereka bisa dijadiin satu moment. Seperti ini contohnya.

United Nations sendiri mendukung adanya hari bahagia ini. Buat orang Indonesia hal-hal seperti ini dianggap aneh dan berlebihan. Makanya, cuman sedikit temen yang ngebales ucapan Happy International Day of Happiness dari gue. Yang ngebales, berarti ngerti maksudnya :)

Sebenernya hal yang nggak penting ini boleh loh diadaptasi. Sehari aja kok saling membuat orang lain bahagia. Senyum. Hal paling simple yang terkadang suka terlupa dilakukan. Nah, khusus hari ini aja deh kita diharuskan tersenyum. Nggak cuman membuat orang lain bahagia, kita juga pasti merasa hal yang sama. Ngobrol sama temen-temen, makan malam bareng, pokoknya do something yang membahagiakanlah hari ini.

Itu sih makna yang gue tangkep dari selebrasi ini :) maap ya kalo gue salut sama kreatifnya orang luar negeri. Mereka tuh bisa menghargai hal sekecil apapun dan itu bisa dapat sambutan yang antusias juga, jadi, akhirnya bisa dirayakan semua negara.

Rasa bahagia itu memang bisa dirasakan, dialami kapan aja tapi, yuk untuk seharii aja bener-bener kita membuat orang lain dan diri kita happy :)