Korban Pizza

0 Comments
Sebenernya ini late post (postingan terlambat). Kejadiannya udah dari hari Kamis, 16 April 2015. Waktu itu dari hari rabu gue diminta wakil kepala sekolah untuk nyari harga pizza untuk dianter hari kamisnya.

Setelah mencari perbandingan, dapetlah paparon pizza yang mana harganya selisih lebih murah dari pizza yang satunya. Ditambah lagi ada promo beli lima pizza gratis dua pizza, jadilah pagi itu gue pesen. Asumsi gue, kalopun gue mesen buat jam setengah empat dan gue mesen dari jam sepuluhan pagi harusnya nggak ada masalah dong.

Jam empat, resepsionis info kalo tuh pizza belum nyampe, alesannya pesenan atas nama gue sama sekali nggak ada. What?!!! Seketika paniklah gue, emosi langsung naek. Sekarang gimana nggak geram,coba, pesanan udah masuk, gue udah dapet total nilai pesanan berarti udah komputerais dong.

Lah kok bisa-bisanya pesanan itu nggak ada sama sekali, alesannya orang yang masuk pagi tadi nggak info ada pesanan yang diantar sore (hanti shift). Whatt?!!! Alesannya nggak masuk di nalar gue dan gue makin esmosi tingkat dewa. Itu pesenan sebenarnya komputerais apa nggak, nggak jelas. Terus nggak mau mengakui kesalahan dan minta maaf. Sementara pizza itu udah ditunggu-tunggu sama anak-anak dan gurunya.

Itu parah bener loh buat gue servis Paparon pizza yang di Makaha (dulu Sport Mall, Kelapa Gading) harusnya kalo profesional, mereka merasa gue mesen terlalu pagi, bilang aja. Kalo untuk pengantaran jam setengah empat, nanti pesannya di jam dua saja atau segimana kek. Ini diterima tapi, kayak-kayaknya mereka nggak input di komputer deh. Catet manual. Parah loh. Bener-bener parah.

Gue cuman nggak enak hati aja sama yang mau party. Udah antusias banget, terus gara-gara servis si paparon pizza nggak prof itu bikin semua berantakan.

Tadinya gue semangat banget mau masukin komplen di koran kompas tapi, besokannya emosi gue udah mereda. Cuman bikin gue trauma kalo mau pesen anter gitu. Takut nggak tepat waktu atau pesanan nggak sesuai. Terserah aja kalo yang lain masih menyukai paparon pizza. Tapi, kalo ada yang mau pesen pizza, pesen ke kompetitor aja. Atau kalo tetep mau paparon, jangan minta bantuan gue yang mesen :)) akhirnya memilih curhat di blog aja :)



Tulisan Lainnya:

Tidak ada komentar: