Pertama kali nyampe Kuala Lumpur, gue masih ter-amaze. Ga nyangka nyampe juga gue ke Malaysia. Thanks to my sohib yang udah nge-wujudin semua ini. Waktu nyampe mau keluar imigrasinya masya ampyuunn...antriannya panjaangg bener. Gue rasa karena hari itu adalah hari Sabtu makanya rame. Keluar dari bandara, kami cari bis menuju KL Sentral. Sampai KL Sentral sohib gue haus. Jadi deh kami nyari minuman dingin sambil mesen grab car menuju hotel.

Sampe hotel, busett banyak bener orang-orang kulit item. Udah gitu dapet kamar di lantai paling atas (lantai 6). Pas buka kamar, nyalain AC dan sampe berapa lama tuh AC ga dingin-dingin. Itulah penyebabnya sohib gue lebih milih nyari hotel lagi. Dan emang iya sih, setelah dapat hotel yang baru baru berasa kalo hotel yang lama itu posisinya dalam gang dan lumayan jauh. Sementara hotel gue yang baru posisinya di pinggir jalan dan berseberangan sama gedung bank CIMB. Asik kaann :)

Terus ya udah gitu di sebelah-sebelah hotel gue yang baru banyak rumah makan timur tengah, india terus juga banyak toko-toko farmasi. Udah gitu kalo di Jakarta toko 711 itu udah tutup semua, sementara di sana toko 711 itu ampar-amparan kayak indomaret atau alfamart di Jakarta. Pokoknya di sekitaran hotel gue itu banyak deh mini mart-mini mart. Oiya, Mini So kalo di Jakarta itu kan macam toko eksklusif gitu kan ya, karena adanya di mall-mall gede tapi, di daerah hotel gue, bukit bintang itu toko ampar-amparan malah ada juga Mini Good, terus apalagi lah yang sejenis itu.

Gue sama sohib gue itu suka juga belanja obat-obatan jadi, kalo liat toko farmasi pasti mampir. Ga tau ya buat kami toko farmasi itu punya daya tarik tersendiri hahaha... kami lihat obat-obatan yang di Jakarta ga ada. Panadol itu kalo di Jakarta kan cuman ada varian obat sakit kepala, flu dan batuk. Kalo di Malaysia panadol itu punya varian untuk jenis sakit yang berbeda-beda. Terus ada koyo yang bermacam-macam. Pokoknya seneng aja liat obat-obatan :))

Tapi ya kalo malem banyak perempuan-perempuan yang nawarin diri gitu, apalagi malem minggu dan malam senin. Cowok-cowok arab yang putih-putih, hidung mancung, body keren, beeuuhh bertebaran di mana-mana bikin sohib gue nyebut mulu hahahaha... 

Ngomongin soal fast food, hari pertama dateng, kami makan KFC. Beli yang paket nasi dong, bayangan gue nasinya sama kayak yang di jakarta. Nasi putih biasa, tak tahunya di Malaysia nasinya nasi hainam gitu. A bit weird, but okelah. Terus starbucks-nya, kalo di Jakarta selain cakes dan roti-rotian, yang dijual paling cuman cheese puff, cookies, tapi di sini ada jual keripik singkong, mixed nuts, mixed nuts sama fruits gitu. Sama rerotiannya juga jenis nya beda sama yang di jual di Jakarta. Mc D-nya kami cuman coba breakfast nya aja yang harga satu paketnya 6RM (makan dan minum) udah gitu ya minumannya ada teh tarik lagi, di Jakarta mah ga ada. 

Gue belum nyobain chinese food nih. Gue cuman bisa ngomong doang ngajakin temen gue makan di china town, jalan alor belakang hotel, soalnya dia muslim pasti ga bakalan mau makan di daerah begitu pasti ga halal. Gue mau makan sendiri, ga enak juga. Nasi lemak yang orang-orang dagang buat sarapan aja gue belum nyobain. Gue sama sohib ini kan suka mijit/reflexi jadi, hari kedua itu kaki rasanya kenceng bener. Akhirnya nyobain dah reflexi. Kalo kata gue mah mahal ye. 30 menit 30RM plus punggung 15menit nambah 20RM (itung sendiri ya kalo di rupiahin berapa hehehe). Hari ketiga kami reflexi lagi dan kali ini lebih mahal lagi. 45menit 45RM plus punggung 15menit jadi totalnya 65RM. 

Oiya, gue udah jalan-jalan ke plaza Low Yat, ternyata itu plaza ya kayak model mangdu square yang isinya elektronik sama hape. Belum nih gue jelong-jelong ke Berjaya Time Square. Tapi, waktu ngelewatin naik Hop On tuh mall keliatan sama aja kayak mall-mall yang lain cuman, pingin liat isinya ada apa aja yak, kejangkau atau ga tuh harga-harganya. Gedung nya lumayan unik sih, kayak gedung perkantoran gitu, kayak moel gajah mada plaza gitu. Kalo ke Malaysia itu buat gue duit bakal abisnya buat jajan bukan belanjan yang sesungguhnya, karena gue orangnya suka nyicip.

Soal moda transportasi, di Malaysia ini banyak mobil, bis, taxi dan kereta. Bis juga ada yang berbayar dan yang gratis. Tapi, gue hampir jarang liat motor berkeliaran, apalagi ojek online. Kebanyakan mobil online. Soal kenyamanan transportasi umum, menurut gue nyaman. Rata-rata semua ada AC nya. Oiya, angkot yang mobil-mobil kecil gitu ga ada seliat gue juga. Udah gitu soal klakson meng-klakson di Malaysia ini tidak sering terdengar seperti di Jakarta. Kalo mobil pribadi rasannya jarang kedengeran ngebunyiin klakson. Yang gue denger ngebunyiin klakson cuman taxi, bis. 

Eniwei, gue sama sohib masih ada keinginan untuk balik lagi ke Malaysia. Mau mampir ke tempat yang belum sempat kami kunjungin. Pasar Seni, Dataran Merdeka :) Tadinya pingin ke Aquria (macam sea world gitu) berhubung harga tiketnya mahal, paling kami akan beli tiket online dari macam groupon gitu. Oiya satu lagi, kalo mau ngitung harga penginapan jangan lupa ditambah 10RM ya per malamnya. Itu tambahan untuk orang asing, tax gitu lah. 

Hmm...segini dulu lah ceritanya. Terima kasih ya sudah menyimak :))
Yaahh...ga terasa hari terakhir. Udah waktunya pulang. Rasanya maless banget pulang. Maunya tetep di sini, jalan-jalan. Tapi, inget financial dan kudu nyari duit lagi, ga ada pilihan dan kami harus pulang. Gue langsung keinget sama Triniti. Enaknya jadi dia. Hidup hanya untuk jalan-jalan dan nulis yang hasilnya bisa dipake untuk ngatur next tripnya ke mana.

Malam sebelumnya kami udah sibuk packing. Pagi ini begitu keluar hotel, ujan. Fuuhh...ngeselin nyebelin. Tapi, kami memang ga jalan jauh-jauh sih. Sekitaran Sungei Wang aja. Nyari tambahan coklat, jalan-jalan bentar terus balik hotel lagi, nngelanjutin packing terakhir. Jam 12 kami keluar hotel menuju KL Sentral. Kami pesan grab car menuju KL Sentral dan ada hal yang nyebelin di siang itu. Udah gerimis, koper-koper udah lumayan berat, driver-nya yang cowok itu ga mau dong berbaik hati untuk batuk kami cewek-cewek ini untuk angkat koper-koper ke dalam mobil. Sampai KL Sentral juga begitu. Kami ini adalah cewek-cewek tangguh yang menurunkan koper-koper sendiri.

Kami menuju bandara dengan menggunakan bis seperti ketika kami datang. Pesawat kami mengalami perubahan. Awalnya dari KL jam 2 siang, sekarang berubah jadi jam 5.30 sore. Sampai bandara sekitar jam tiga-an kalo ga salah. Setelah check-in, kami makan dulu abis itu nunggu boarding. Saking lamanya nunggu boarding kami juga bosan. Membunuh kebosanan itu kami, mijit di kursi dengan membayar 5RM untuk 10 menit. Lumayan. Abis itu kami lihat ada kereta dorong untuk koper, gue minta sohib gue duduk di atasnya terus gue dorong. Jadilah kami main kereta-keretaan hahaha.. 

Tiba waktunya boarding. Bye bye Kuala Lumpur.. Sampe ketemu lagiii.. (udah planning mau ke sini lagi) :D
Hari ketiga. Akhirnya kami memutuskan untuk mencoba KL Hop On Hop Off, yaitu bis city tour yang membawa penumpangnya berkeliling KL dengan membayar 55RM. Tiket berlaku 24 jam. Kami naik sekitar jam 9.30 pagi dan berlaku sampai jam 12 siang keesokan harinya. Enak bukaan?? Ga berapa lama bis Hop On itu datang. Tadinya kami mau naik yang atapnya separuh terbuka, tapi karena panasnya cuaca kami naik yang bis yang tertutup di lantai atas. Bis sepi. Penumpangnya tidak terlalu banyak.

Oiya, KL Hop On Hop Off ini adalah the original double decker tour of Kuala Lumpur dengan motonya one ticket to see it all. Jenis tiket yang dijual 24 dan 48 jam. Cuman gue lupa tanya kalo harga tiket yang 48 jam berapa :D Jam operasional bis ini jam 9 pagi sampai jam 8 malam. Jam terakhir untuk berada di tiap station-nya jam 7 malam. Bis ini melewati 23 titik perhentian. Start awal di jalan Ampang, Malaysia Tourist Information Center (MaTIC) dan berakhir di KLCC (Kuala Lumpur City Center-Petronas Twin Tower). Senangnya bisa berkeliling KL tanpa capek :) Udah gitu dilengkapi dengan keterangan dalam bahasa Inggris di setiap mendekati titik-titik perhentian. Kita bisa berhenti di titik-titik yang kita mau dan nantinya bisa naik Hop On lagi di titik tersebut, free.

Bis Hop On ini berhenti di Istana Negara (National Palace) sekitar 5-10 menit. Bagi yang mau mengambil foto istana bisa tapi, hanya dari luar pagar saja :) tapi, kita ga turun dari bis saking panasnya cuaca. Tapi, emang luas banget tuh area istana dan ini adalalah area baru. Jam terakhir kunjungan ke halaman luar istana itu adalah jam 4.30 sore. Next kunjungan ke KL (kalo ada waktu dan dana) gue mau start naik bis Hop On ini dari titik pertama. Soalnya pertama naik ini gue naik udah di titik 6 (Sungei Wang). Jadi, gue ga bisa liat KL Tower, Aquaria.


Pas sampai dititik terahir (KLCC) ini lah saat kami memutuskan untuk belanja oleh-oleh. Kami beli coklat, minuman kopi, sampai makan siang yang siap saji di supermarket yang ada di mall tersebut. Sebelum kembali ke hotel, kami foto-foto dulu dengan berlatar menara kembar Petronas.

Seperti biasa, sampai hotel kami taro barang, istirahat bentar terus melangkah lagi. kali ini kami mau ngunjungin mall Pavilion, Bukit Bintang. Sebelumnya kami mampir ke mall Farenheit dan baru tahu kalo dari mall Farenheit itu ada jalan tembus menuju mall Pavilion. Keren juga. Jadi, kami ga keujanan dan ga kepanasan. Begitu sampai di Pavilion, kami langsung berasa aura mall itu ga cocok sama kami. Isinya butik-butik bermerek yang udah pasti harganya wow.. Kami memututskan untuk kembali ke mall yang lebih beradab hahaha..

Makan malam kami hari ini adalah nasi kabsah lamb (makanan timur tengah) pertama yang kami coba yaitu daging lamb-nya dan begitu di potong dengan sendok, dagingnya lembut dan empuk. Hmm...yummy...taste dari nasinya itu mirip-mirip nasi biryani gitu, berasa rempah-rempahnya. ditambah 5 tusuk sate ayam dan 2 big chicken wing (sori ya, untuk makanan-makanan ini kami ga ada fotonya karena sibuk makan hahaha..)

Inilah cerita di hari ketiga kami :D
Hari kedua. Diawali dengan berencana mencoba moda transportasi yang ada di Malaysia, gue barengan sohib menuju stasiun MRT Bukit Bintang. Gue lupa start-nya jam berapa cuman pas sampe di stasiun MRT nya, kami nyoba cara pake mesin tiket yang ada di situ. Tujuan kami ke KL Sentral, harga tiketnya per orang 1,8RM. Uang kami masukkan, kami kira sama seperti mesin kartu commuter yang ada di Jakarta, tiket yang keluar dalam bentuk kartu. Di Malaysia ternyata dalam bentuk koin plastik. Kami memperhatikan orang lain yang membeli tiket juga, ternyata memang dalam bentuk koin. 

Yang bikin gue bingung, koin plastik itu apa iya bisa dipake buat nge-tap? Harusnya gue ga usah mikiri pertanyaan itu ya. Toh emang udah di desain seperti itu hehehe.. Setelah nge-tap koin gue simpen di kantong karena, pasti pas mau keluar stasiunnya dipake lagi. Sampe di KL Sentral, kami mencoba mencari moda transport yang lain. Karena selain MRT, Malaysia punya LRT, komuter, dan bus. Kami bingung cara pakai mesin tiket yang ada. Karena di satu mesin itu bisa dipakai untuk membeli tiket MRT, LRT, komuter. Lalu kami keluar KL Sentral. Kami liat ada bis tingkat yang atapnya kebuka gitu. Kami gugling soal bis city tour dan itulah penampakan bis-nya. Tapi, bis itu berbayar. Kami coba cari info soal bis yang lain. Dapatlah kami tau soal bis gratis yang disebut GoKL. Bis itu benar-benar gratis dan jalur lintasannya bisa di bilang semua jalan di daerah KL.

Kami pun memutuskan mencoba naik GoKL dengan tujuan Muzium Negara. Kami berpikiran bis GoKL itu akan berhenti di setiap haltenya meskipun tak ada orang yang naik atau turun. Rupanya pikiran kami salah. Kami hanya bisa bengong saat bis itu melaju terus melewati Muzium Negara. Kamipun memutuskan berhenti di halte berikutnya yang tidak tau pasti apa nama haltenya.

Kami menyusuri jalan yang mengarah ke satu komplek tujuan wisata, karena di kawasan itu ada planetarium, masjid Negara, Muzium police, Muzium Islam, KL bird park, dan lain-lain. Kami memutuskan memilih planetarium. Masuk planetarium, kami menuju ruang teater yang sekiranya mau muter film berikutnya. Setelah membayar 12RM per orang, kamipun menonton filmnya. Gue sendiri lupa gimana tampilan dalam dan luas planetarium Jakarta. Kalo yang di Malaysia ini menurut gue luas juga dengan teater dan ruang pamerannya. Dari planetarium rencananya kami mau ke Muzium Islam Dan kebudayaan tapi, per orang bayar 14RM. Kami memutuskan menundanya.

Dari sana kami berniat menuju Dataran Merdeka memakai bis GoKL lagi. Berhubung selesai keliling-keliling jam 12 siang, kami mencoba mencari kedai makan. Kamipun menyusuri jalan di belakang halte bis dan kami menemukan kantin yang menjual nasi goreng, mee goreng, dan lain-lain. Kami pesan nasi goreng kampung kosong (telur saja) dan es teh manis. Setelah pesanan kami tiba, nasi gorengnya ga kosong-kosong amat. Ada sayur, teri dan telur. Udah gitu rasanya endes bingit. Nasgor kampung kosong 5RM, es teh manis 3RM. 16RM berdua dan kenyang. Puji Tuhan..

Selesai makan, kami melanjutkan pencarian Dataran Merdeka yang ada tulisan I ❤ KL. Perjalanan dengan GoKL ini kami akhiri di plaza Mara. Dengan mencari bantuan om gugel, kami menyusuri jalan sesuai arahan si om. Tapi, perjalaannya panjang gila dan kaki rasanya mau copot. Alhirnya kami putuskan ke KLCC aja. Dari mesjid Jamek, kami naik kereta. Beli tiket, dan tanpa tanya-tanya lagi langsung aja naik kereta yang datang. Setelah dilihat ternyata salah naik jurusan. Kami turun di Hang Tuah. Dari situ baru tanya ke petugas kalo mau ke KLCC arah ke mana. Kami di minta balik lagi ke mesjid Jamek, dari situ tukar kereta yang turun ke bawah. Oemjiii... Ternyata begitu caranya. Harga tiket dari mesjid Jamek-KLCC itu sekitar 2RM per orang.

KLCC itu menurut gue mirip-mirip Grand Indonesia gitu. KLCC itu melekat dengan menara kembar Petronas rupanya. Begitu luat menara itu gue feel amaze. Ga nyangka gue di Malaysia, liat langsung yang selama ini gue cuman liat gambar-gambarnya aja. Dari KLCC kami nge-grab sampe hotel. Tadinya mau naik GoKL lagi tapi, ga narik. Sampe hotel, istirahat bentar terus lanjut lagi.

Sohib gue belanja baju, sepatu, gue juga ikutan beli sepatu, pokoknya hari kedua ini belanja! Udah ya, rehat dulu esok sambung jembali.
Hoorraayyy... Nyampe juga di Kuala Lumpur, ciinnn... Itulah destinasi liburan gue berdua sohib yang sangat kental (susu kental manis kalah kentalnya hahaha..). Kami mendarat jam 1-an waktu setempat. Proses antri imigrasinya oemjiii ada kali sampe satu jam. Di bandara gue langsung beli nomor lokal. Dengan harga 25 RM gue punya akses jaringan internet 1,8 GB selama seminggu.

Keluar imigrasi langsung cari bis ke KL Sentral. Tarif bis-nya 12RM per orang. Sampe KL Sentral, kami beli minuman dingin dulu. Abis itu pesan grab ke hotel. Sampai hotel, kami menemukan hal yang tak sesuai ekspektasi, AC tak dingin. Jadilah sohib gue memutuskan kami pindah. Setelah menyusuri sepanjang jalan di daerah bukit bintang, akhirnya kami menemukan hotel yang lumayanlah kecilnya hahaha tapi, AC very good. Semua hotel di Malaysia mengenakan tax untuk orang asing sebesar 10 RM per malam.

Setelah menemukan tempat yang nyaman, kamipun jalan-jalan ke Plaza Sungei Wang. Kalo lihat isi dalamnya ya...macam gajah mada plaza gitu (menurut gue). Kita ke supermarket, beli persiapan buat sarapan, dan lain-lain. Soal harga barang-barang yang kami beli apabila dirupiahkan, hampir sama dengan Jakarta tapiiii... adalah produk-produk yang di Jakarta ga ada dan itu yang bikin gue pingin kalap beli. Untung aja gue diingetin sama kondisi keuangan yang sedang dalam masa penantian 'pay day' 😀😀

Oiya, sebelum ke Sungei Wang kami melintas daerah China Town gitu dan guess what?? Gue ngiler bingitss... Gimana ga ngiler coba. Resto Chinese food, street food vertebaran. Sohib gue ngingetin, "besok aja!" Hahahaha. Jadilah gue menahan diri. Banyak juga rumah-rumah massage. Tapi, menurut gue harganya mahal. Masak 30 menit, 30 RM. Di Jakarta harga segitu bisa 1,5 jam. Pegel banget sih kaki tapi, kalo mesti ngeluarin segitu juga sih ga worth it.

Kami makan malam di KFC setempat. Di sini rasa ayamnya menurut gue enak tapi, nasinya yang beda. Gue pikir sama nasi putih juga kek di Jakarta, tak taunya nasi hainam dan masih plus coslow gitu. Yang bikin gue takjub lagi ya, di Jakarta yang namanya gerai Mini So itu macam gerai yang eksklusif. Di daerah bukit bintang ini ya, itu tuh bertebaran macam minimarket gitu. Ada lagi Mini Good dan gerai-gerai sejenisnya yang barang yang dijualpun serupa-serupa. Btw, pas gue liat SMB IG, di sana baru buka gerai Mini Good hihihi...

Yang bikin gue seneng lagi, mini market di sini isinya menurut gue unik karena menjual produk yang di Jakarta ga ada dan itu menarik minat ingin membeli. Terus gerai 711 masih ada dan bertebaran di mana-mana. Yang lucunya lagi, gue sama sohib itu sama-sama seneng ke toko farmasi. Liat obat-obat yang di Jakarta ga jual. Kita beli loh obat untuk ngilangin pegel-pegel.

Sebelum tidur, bersih-bersih dan tak lupa minum obat. Nantikan cerita selanjutnya ☺☺
Jalan-jalan. Finally, akhirnya gue liburan juga. Apalagi liburan kali ini adalah perwujudan jalan-jalan yang tertunda di tahun 2016. Seneng? Ya iyalah pastinya. Setelah beberapa bulan terakhir ini kepala gue panas, asam lambung naik gegara hectic nya kerjaan. Pinginlah gue relaksasi. Ngilangin kepenatan. Pinginnya liburan terussss...

Gue berdua sama sohib atau kayaknya kemvaran gue entah di kehidupan yang sebelum-sebelumnya. Setelah bertahun-tahun akhirnya kita bisa liburan bareng. Karena rumah kita sebelahan persis, jadi malam sebelumnya gue nginep di rumahnya dengan tujuan supaya gue ga kesiangan hahaha.. 

Jam setengah enam kita berangkat dengan diantar ortu sohib gue. Sampai bandara pas jam setengah tujuh sesuai perhitungan bokap sohib. Baru kali ini gue nginjek kaki di terminal tiga yang bagus, bersih, banyak resto juga. Sarapan di raja burger. Jam boarding masih jam 9.30 pagi. Jadi, srkarang masih leyeh-leyeh di gate sesuai maskapainya.

Yang kudu di waspadai kalo bepergian sama si sohib, yaitu.. toilet! Perjalanan menuju gate 5 itu perjalanan yang panjang. Terus tetiba dia bilang, "kak, mau ke toilet nih." What the?? Bagusnya di depan arah kami jalan ada tulisan T O I L E T. Legaa.. gue bilang, kalo sampe balik arah lagi nih pe er banget. Sekarang kami lagi duduk-duduk menunggu boarding.

Nantikan cerita selanjutnya di tempat tujuan. Bye...bye... ☺☺