Liburan: Dibuang Sayang

0 Comments
Pertama kali nyampe Kuala Lumpur, gue masih ter-amaze. Ga nyangka nyampe juga gue ke Malaysia. Thanks to my sohib yang udah nge-wujudin semua ini. Waktu nyampe mau keluar imigrasinya masya ampyuunn...antriannya panjaangg bener. Gue rasa karena hari itu adalah hari Sabtu makanya rame. Keluar dari bandara, kami cari bis menuju KL Sentral. Sampai KL Sentral sohib gue haus. Jadi deh kami nyari minuman dingin sambil mesen grab car menuju hotel.

Sampe hotel, busett banyak bener orang-orang kulit item. Udah gitu dapet kamar di lantai paling atas (lantai 6). Pas buka kamar, nyalain AC dan sampe berapa lama tuh AC ga dingin-dingin. Itulah penyebabnya sohib gue lebih milih nyari hotel lagi. Dan emang iya sih, setelah dapat hotel yang baru baru berasa kalo hotel yang lama itu posisinya dalam gang dan lumayan jauh. Sementara hotel gue yang baru posisinya di pinggir jalan dan berseberangan sama gedung bank CIMB. Asik kaann :)

Terus ya udah gitu di sebelah-sebelah hotel gue yang baru banyak rumah makan timur tengah, india terus juga banyak toko-toko farmasi. Udah gitu kalo di Jakarta toko 711 itu udah tutup semua, sementara di sana toko 711 itu ampar-amparan kayak indomaret atau alfamart di Jakarta. Pokoknya di sekitaran hotel gue itu banyak deh mini mart-mini mart. Oiya, Mini So kalo di Jakarta itu kan macam toko eksklusif gitu kan ya, karena adanya di mall-mall gede tapi, di daerah hotel gue, bukit bintang itu toko ampar-amparan malah ada juga Mini Good, terus apalagi lah yang sejenis itu.

Gue sama sohib gue itu suka juga belanja obat-obatan jadi, kalo liat toko farmasi pasti mampir. Ga tau ya buat kami toko farmasi itu punya daya tarik tersendiri hahaha... kami lihat obat-obatan yang di Jakarta ga ada. Panadol itu kalo di Jakarta kan cuman ada varian obat sakit kepala, flu dan batuk. Kalo di Malaysia panadol itu punya varian untuk jenis sakit yang berbeda-beda. Terus ada koyo yang bermacam-macam. Pokoknya seneng aja liat obat-obatan :))

Tapi ya kalo malem banyak perempuan-perempuan yang nawarin diri gitu, apalagi malem minggu dan malam senin. Cowok-cowok arab yang putih-putih, hidung mancung, body keren, beeuuhh bertebaran di mana-mana bikin sohib gue nyebut mulu hahahaha... 

Ngomongin soal fast food, hari pertama dateng, kami makan KFC. Beli yang paket nasi dong, bayangan gue nasinya sama kayak yang di jakarta. Nasi putih biasa, tak tahunya di Malaysia nasinya nasi hainam gitu. A bit weird, but okelah. Terus starbucks-nya, kalo di Jakarta selain cakes dan roti-rotian, yang dijual paling cuman cheese puff, cookies, tapi di sini ada jual keripik singkong, mixed nuts, mixed nuts sama fruits gitu. Sama rerotiannya juga jenis nya beda sama yang di jual di Jakarta. Mc D-nya kami cuman coba breakfast nya aja yang harga satu paketnya 6RM (makan dan minum) udah gitu ya minumannya ada teh tarik lagi, di Jakarta mah ga ada. 

Gue belum nyobain chinese food nih. Gue cuman bisa ngomong doang ngajakin temen gue makan di china town, jalan alor belakang hotel, soalnya dia muslim pasti ga bakalan mau makan di daerah begitu pasti ga halal. Gue mau makan sendiri, ga enak juga. Nasi lemak yang orang-orang dagang buat sarapan aja gue belum nyobain. Gue sama sohib ini kan suka mijit/reflexi jadi, hari kedua itu kaki rasanya kenceng bener. Akhirnya nyobain dah reflexi. Kalo kata gue mah mahal ye. 30 menit 30RM plus punggung 15menit nambah 20RM (itung sendiri ya kalo di rupiahin berapa hehehe). Hari ketiga kami reflexi lagi dan kali ini lebih mahal lagi. 45menit 45RM plus punggung 15menit jadi totalnya 65RM. 

Oiya, gue udah jalan-jalan ke plaza Low Yat, ternyata itu plaza ya kayak model mangdu square yang isinya elektronik sama hape. Belum nih gue jelong-jelong ke Berjaya Time Square. Tapi, waktu ngelewatin naik Hop On tuh mall keliatan sama aja kayak mall-mall yang lain cuman, pingin liat isinya ada apa aja yak, kejangkau atau ga tuh harga-harganya. Gedung nya lumayan unik sih, kayak gedung perkantoran gitu, kayak moel gajah mada plaza gitu. Kalo ke Malaysia itu buat gue duit bakal abisnya buat jajan bukan belanjan yang sesungguhnya, karena gue orangnya suka nyicip.

Soal moda transportasi, di Malaysia ini banyak mobil, bis, taxi dan kereta. Bis juga ada yang berbayar dan yang gratis. Tapi, gue hampir jarang liat motor berkeliaran, apalagi ojek online. Kebanyakan mobil online. Soal kenyamanan transportasi umum, menurut gue nyaman. Rata-rata semua ada AC nya. Oiya, angkot yang mobil-mobil kecil gitu ga ada seliat gue juga. Udah gitu soal klakson meng-klakson di Malaysia ini tidak sering terdengar seperti di Jakarta. Kalo mobil pribadi rasannya jarang kedengeran ngebunyiin klakson. Yang gue denger ngebunyiin klakson cuman taxi, bis. 

Eniwei, gue sama sohib masih ada keinginan untuk balik lagi ke Malaysia. Mau mampir ke tempat yang belum sempat kami kunjungin. Pasar Seni, Dataran Merdeka :) Tadinya pingin ke Aquria (macam sea world gitu) berhubung harga tiketnya mahal, paling kami akan beli tiket online dari macam groupon gitu. Oiya satu lagi, kalo mau ngitung harga penginapan jangan lupa ditambah 10RM ya per malamnya. Itu tambahan untuk orang asing, tax gitu lah. 

Hmm...segini dulu lah ceritanya. Terima kasih ya sudah menyimak :))


Tulisan Lainnya:

Tidak ada komentar: