Almamaterku, Idolaku

0 Comments
Beberapa hari yang lalu gue dikejutkan sama group invite dari kelas waktu SMP. Ga nyangka aja setelah 25 tahun hilang kontak, sekarang nyambung lagi Jujur gue sih kagok. Soalnya selama SMP gue tuh ga gaul banget anaknya. Udah gitu pas selesai SMP gue bener-bener hilang kontak sama teman-teman yang lain. Banyak yang lanjut ke SMA Tarakanita dan SMEA Tarakanita juga. Tapi, begitu di SMEA atau SMA kami punya teman-teman baru. Kayak gue, punya geng baru di SMEA dan itu terjaga komunikasinya sampe sekarang.

Tapi, tetep ya begitu gabung lagi di grup kelas ataupun grup besar SMP angkatan gue, segala bentuk memori itu seperti tersedot lagi. Apalagi pas foto-foto jadul itu mulai disebar di grup, bener-bener menarik gue ke masa-masa itu. Mengingat lagi nama temen-temen dan juga kenangan-kenangan yang ada bersama mereka.

Orang bilang masa paling indah itu SMA. Buat gue, masa paling indah itu SMP. Gimana ga? SMEA gue sekelas cewek semua. Ga tau ya gimana temen-temen gue yang juga di SMA Tarq, itu lebih lagi ga ada cowok sama sekali. Kalo gue masih bisa lihat pemandangan cowok karena di kelas Manajemen sama Akuntansi masih ada cowoknya.

Jaman SMP itu jaman naksir-naksir cowok, apalagi saat itu yang namanya anak basket itu lagi ngetop-ngetopnya. Kelas 1, kelas 2 temen cowok yang gue kenal ga terlalu banyak. Kelas 3 adalah beberapa temen cowok yang jadinya berteman gegara era itu tuh lagi seneng-senengnya koleksi kartu basket. Gue jadi bisa tuker-tukeran sama mereka. Tapi, setelah itu sampai sekarang ga ada tuh yang gue inget siapa yang dulu pernah berteman dekat. Semua hilang begitu aja.

Temen SMP yang masih nyangkut sampe detik ini hanya satu dan itu cewek. Selebihnya udah ga ada komunikasi lagi. Makanya ada acara reuni bulan Juli nanti itu bikin gue agak galau antara datang atau ga. Kangen pingin ketemu temen-teman lama? Kangen sih. Tapi, gue ngerasa nantinya itu akan basi. Secara gue nggak pernah kumpul-kumpul dan obrolan juga pastinya ga nyambung lagi.

Kalo liat foto-foto yang di share di grup ataupun obrolan-obrolan mereka, rasa minder itu menyergap gue dan seketika bikin pikiran gue bilang ga usah dateng pas acara nanti Yang penting gue ikut partisipasi tiket itu semata karena gue ingin ikut ngebantu guru-guru gue. Kalo soal guru, sumpah wajah mereka begitu berubah, sama menuanya seperti gue dan parahnya memori gue ga bagus banget untuk nginget ini ibu siapa, bapak siapa, ngajar apa.

Selain grup SMP masih ada satu grup lagi, yaitu grup SD. Bayangin.. SD! Ini lebih parah lagi. Terlalu banyak memori yang berseliweran di otak gue, berusaha keras mengingat siapa mereka, apa yang dulu pernah terjadi di masa-masa 30 tahun yang lalu. Edan! di usia gue yang segini otak meminta untuk menarik kembali memori di masa itu. Amazing!

Satu hal yang gue sangat bangga, yaitu gue adalah alumni dari Tarakanita. Hampir seluruh masa sekolah gue itu dari TK sampai SMEA di satu almamater yang sama, ga pernah pindah ke lain hati. Udah gitu, sekolah gue ini di masa itu termasuk sekolah swasta Katolik ternama. Ga ada yang ga bangga bisa sekolah di Tarq. Apalagi seragam kotak-kotaknya, kalo udah pake itu tuh berasa paling keren hehehe... Dulu sekolah internasional ga sebanyak sekarang. Dulu setau gue yang populer itu JIS. Temen-temen sekolah gue juga beraneka ragam status sosialnya. Bahkan sampai sekarang banyak dari mereka yang begitu maju.

Fuuhh...yuk kumpulkan keberanian untuk ketemu sama temen-temen lama yang antara masih inget atau ga mereka sama gue :)


Tulisan Lainnya:

Tidak ada komentar: